Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Thursday, 18 June 2015

#18 ~ Learn 3 Things from Me, Kids!

      7 comments   
Hari pertama puasa ya hewww cobaannya lumayaan. Pas mau ngantar Widya pulang eh ternyata ban motor bocor. Mana pake racing di belokan daan kaget karena ternyata kondisi ban lagi ga kece, sukses hampir jatoh. Alhamdulillah masih bisa jalan. 

Berhenti ngecek ban daaaaaan ternyata emang bocor bocor bocor. Ya udinlah mesti dorong bareng Widya sampe ke tambal ban terdekat. Celingak celinguk sepanjang jalan ga nemu T_T
Adek haus baaaaang, pengen minuum. Ini tangan pegel banget nge gas sambil jalan kaki. Ga mau dinaikin motornya karena khawatir bocor bocor bocor nya makin parah. Entah bisa terjadi kerobekan yang tak disengaja di ban dalam yang pastinya berakhir pada perkataan abang bengkel ganteng, "Ganti ban dalam nya ni dek"

Isshh si abang bengkel suka gitu. Belum diperiksa main langsung ganti aja. Apa doi ga tahu kalo duit dikocek engga ada sama sekali *beneraaaan ga bawa dompet, ga bawa hape, cuma modal helm.

Tapi itu cuma dialog hayalan karena kami berhenti di depan swalayan Pinang Kencana. Siruuuuuss Black berasa jalan berkilo-kilo. Mana panas, dan hauuuuus banget. Liat makanan bukaan sepanjang jalan rasanyaaaaa..... Widya cuma bilang, "Apa nih Nurul yang bisa aku bantu". 

"Bantu aku sediain duitnya wiiiid, sepuluh ribu ada kan?"

"Engga, uang aku tinggal 9.000 di tas."

"Apppaaaaah??!! Segera hubungi Zulfah wid, suruh dia segera ke sini", dan dengan segera gaya bossy keluar secara otomatis. 

Walaaah jadi curhat kan, ya sudin lah kalo udah terlanjur baca moga terhibur :D

Malam ini temanya tentang anak ya? Xixixixi honestly, saya kadang suka anak-anak dan lebih sering suka terganggu dengan kehadiran mereka yang super heboh dan selalu punya misi untuk ngancurin apa yang ada di sekitar mereka, terutama kalo mereka lagi dicuekin. Oughhh males banget. 

Kadang saya mikir, helllooowww bisa diem bentar ga sih? I'm working right now, please go to other place and find your own fun things. 

But, akhir-akhir ini saya kembali hidup di tengah-tengah mereka sejak bolak balik ke TK dan kantor salah satu parpol di dunia (hahahhaa) yang entah berapa kali dalam sehari. Kalo dibandingin dengan kantor parpol lainnya, mungkin kantor parpol ini lebih kelihatan kayak tempat penitipan anak daripada kantor. 

Gimana engga, setiap pengurus yang datang mereka bawa pasukannya. Ada yang bawa empat, bahkan hari ini ada yang bawa enam. Itu kantor beserta halamannya udah jadi milik mereka. Dan hebatnya anak-anak ini tahu aturan bahwa mereka ga boleh main di jalan (posisi kantor persis di tepi jalan raya). 

Anak-anak itu sebenarnya menyenangkan dan lebih menyenangkan lagi jika jadi anak-anak. Ga perlu mikirin masa depan, uang makan, tugas akhir yang ga kelar, meski pake baju apa biar matching sama acara atau harus ke mana nyari biaya nikah apalagi nyari calonnya -_-

Nah seandainya nih kelak saya punya anak, saya harap mereka bisa mewarisi atau mempelajari tiga hal dari saya. Apa saja? Cekidot!

1. Jangan Gampang Merajuk, Berlapang Dadalah
Bukan berarti saya ga pernah merajuk, justru karena pernah itu maka berharap beneeeer anak saya entar bukan termasuk anak super sensitif yang gampang rajukan. 

Merajuk itu sungguh bukan hal baik. Ngerugiin diri sendiri. Orang lain juga ga peduli. Saya termasuk orang yang males ngebujuk orang yang suka merajuk. Kalo ada yang merajuk dibiarin aja, emang gue pikirin :D 

Harus lebih lapang dada karena dengan begitu hati ga gampang sakit. Kalo dikit-dikit sakit, entar sakit yang dihati bisa nyebar ke mana-mana. Berlapang dada bisa memudahkan untuk bersyukur dan terhindar dari konflik yang engga perlu, engga penting! 

2. Senyumlah!
Jangan pelit senyum ya. Senyum bikin kita lebih mudah untuk akrab dengan orang lain. Bahkan seorang yang jahat pun akan tersentuh ketika ia dilempar dengan senyum. 

Senyum juga identik dengan ceria, berwajah manis, dan hidup senang. Ladang pahala yang terus menerus. Berwajah manis di hadapan saudara itu anjuran Nabi kita yang mulia kan? 

3. Punya Blog, Kalo Suka Musik Dengerin Aja Jangan Nonton MVnya
Hahaha ga tau deh ini yang ketiga. But, I really want my children in the future have their own blog to share everything, to build society opinion, to spread the goodness. Banyak juga para emak blogger yang para anaknya dibuatin blog. 

Kalo masih kecil sih mungkin emaknya yang nulisin, berharap diterusin sama anaknya kelak di waktu yang tepat. Nge blog bukan cuma ikutan trend tapi termasuk ibadah hehehe *niat niaaaaat

Soal musik, saya pengen mereka cuma mendengar aja dan mengambil hikmahnya tanpa harus nonton MV nya. Suka was-was aja sih kalo liat MV, banyak adegan yang ga penting. Bisa memicu kelebayan dalam hal mengidolakan, entah itu si penyanyi atau modelnya *pengalaman -_-

Yaa begitu deh, moga tulisan ini ga dikategorikan sebagai tulisan narsis ya. I know myself and I want people around learn the best things of me and leave the bad. 

Tentang kesabaran, humble dan lain sebagainya biarlah anak saya kelak belajar dari para tokoh sejarah dan orang-orang di sekitarnya. I dont have kind of thing like that. 





7 comments:

  1. Jadi, elu minum es pas bocor ban tadi?
    Ya ampyuuuuun nek, macam budak kecik,
    -___-"

    ReplyDelete
  2. kekeke...bener2 blogger sejati, ntar anaknya ngewarisin bakat bundanya jg XD
    turut sedih yak u ban bocornya#eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuhuuuuu kita mesti bikinin blog buat anak-anak itu

      Delete
  3. Poin yang ketiga mindblowing banget, hihihi XD
    Tp biasanya anak akan ngikut hobi ortu kok :)

    ReplyDelete
  4. Hahah, poin yang ketiga. Huhuy...
    emang susah emang, sebelum punya anak kudu berenti duluan.
    soalnya susah, saya udah sempat ngeracunin adek" saya.
    pas saya udah berenti, giliran mereka yang walaupun diminimalisir, tapi yaaaa
    harus pelan-pelan. untungnya pada sadar..heheh. jadi curhat sesi

    ReplyDelete
  5. Cie anaknya mau di ajarin ngeblog.
    Angkat aku jadi anaknya donk.... Hahahahha

    ReplyDelete