Cara Pakai Stagen

Syalala

Syalala Shop

Syalala

Koleksi Syalala Shop - Batam | Tokopedia

Koleksi Syalala Shop - Batam | Tokopedia: Belanja online aman dan nyaman dari Koleksi Syalala Shop - Murah dan terpercaya, insya Allah



hi hai saya sibuk banget bulann ini gegara nyobain usaha online shop bareng bang Rio hehehhe..... 

Berawal dari cerita sama kawan-kawan bang Rio yang jualan tas, akhirnya kami memutuskan untuk mencoba juga. 



Selain jualan di facebook dan instagram, kami juga buka lapak di tokopedia dan shopee. Saat ini alhamdulillah udah menunjukkan hasil. Beberapa produk yang kami tawarkan closing. Senangnyaaaa... Berasa kayak kerja di developer dulu, kalo ada rumah yang laku, rasa senengnya selangit!!!! 


Untuk sementara market place tokopedia jadi tanggung jawab saya buat upload produk dan bang Rio main di shopee + instagram + fanspage facebook. Well, ketiganya mudah digunakan dan hanya melalui satu link, makanya bang Rio cepet banget updatenya. 


Semoga usaha ini berkembang yaaa....

Stay in Bandung for Three Weeks



Ini cerita berbulan bulan yang lalu dan baru kali ini saya berkesempatan untuk menuliskannya. Bukan tulisan penting dan inspiratif, hanya sebuah cerita perjalanan saya setelah tiga bulan LDR-an. Maaf kalo agak lebay :)

Beberapa hari setelah menjalani prosesi wisuda bulan Desember 2015 yang lalu, saya langsung terbang ke Bandung melalui Batam. Dengan diantar Ibu, tanggal 21 Desember saya naik pesawat di Bandara Hang Nadim.

Kebayang dong betapa excitednya saya saat itu, sementara Ibu saya terlihat sedih melepas anak gadisnya hehehe.... Sudah lebih dari tiga bulan saya tak bertemu dengan Bang Rio, suami yang menikahi saya di bulan Juli 2015. Hari itu saya mencoba mengenakan pakaian terbaik yang membuat saya kelihatan lebih cantik hahaha...

Begitu tiba di bandara Bandung saya tak langsung keluar setelah mengambil koper. Alhamdulillah ketemu Kak Lia yang juga lagi dalam perjalanan ke rumah orang tuanya. Saya nitip beberapa barang karena pengen buang air. Niatnya juga pengen ngerapiin penampilan, tapi toiletnya rame banget sehingga saya cukupkan dengan buang air dan cuci tangan aja.

Antrian bagasi yang panjang cukup membuat saya lelah menunggu apalagi tempatnya sempit. Waktu itu belum direnovasi, katanya sih sekarang bandaranya kece beud. Saya membawa satu koper besar warna ungu hadiah dari teman-teman liqo, satu koper kecil, blender, tupperware dan beberapa jinjingan lainnya. Duh rempong banget. Saya harus membayar 150.000 rupiah untuk kelebihan bagasi -____-

Karena rame banget dan desak desakkan saya sengaja milih tempat agak pojokan dan menunggu yang lain keluar dulu. Menurut saya biarlah agak lama daripada harus senggol senggolan sama penumpang yang lain, mana barang saya banyak juga. Sementara itu bang Rio sms katanya udah nunggu di luar. Yeayy....!!!

Antrian yang panjang di sekitar petugas bandara yang memeriksa barang bawaan penumpang membuat saya menepikan troli dan bergegas ke toilet lagi. Xixixii kali ini beda misi. Mumpung udah sepi cepat cepat saya rapikan jilbab dan mencuci tangan. Tak lupa saya oleskan sedikit bedak dan lipstik biar keliatan lebih segar hehehe... Maklum rasanya hampir dua jam di udara dengan kondisi tidur bangun tidur bangun, bikin muka ga fresh. Namanya juga ketemu suami *mulai genit

Dengan kondisi hati yang berdebar debar (ou, saya suka dengan debaran ini), saya dorong troli keluar. Saya kedapatan troli yang udah lama jadi ga bisa ditekan biar jalannya lebih enak, yang ini kerasa bangeet beratnya. Kondisi cuaca emang lagi hujan. Dingiiiiin..... Jaket udah saya lepas biar pas keluar yang dilihat bang Rio bukan jaketnya tapi baju saya hahaha *apaan sih

Sampe di luar saya malah bingung ini jalan keluarnya yang mana satu. Sambil celingak celinguk nyariin sosok bang Rio saya bolak balik dorong troli agar ia menuju ke jalan yang benar. Saya ngikutin orang orang tapi ternyata jadi tengsin karena ternyata mereka penumpang transit -_- balik lagi.

"Iza, sebelah sini" saya dengar sebuah suara. Ciyeeee ternyata saya udah ditungguin :p

Saya dorong troli ke arah yang ditunjuk dan jeng jeng jeeeeeeng.... Alaaaa kalo aja itu bandara ga serame pasar, udah saya peluk peluk. Ehem, berhubung rame saya cuma cium tangannya aja hehehhe

Agak susah menggambarkan apa yang saya rasa dan alami saat itu. Campur aduk antara senang, lelah dan juga kebingungan. Yang jelas saya bahagia karena barang barang udah dihandle bang Rio hahaha... Kondisi bandara yang lagi direnov semrawut banget. Menuju ke tempat taksi bagi saya kok jauh banget. Mungkin pengaruh lelah itu kali ya. Begitu nemu taksi saya langsung masuk sementara barang-barang dimasukin ke bagasi.



Saya memperhatikan seperti apa Bandung. Sumpek dan macet. Itu kesan pertama yang saya tangkap dari kota ini. Ditambah hujan yang menjadikan jalanan becek. Rupanya itu yang membuat pesawat lama mendarat. Katanya sih antri dan kondisi landasan kurang memungkinkan. Makanya saya merasa hampir dua jam duduk di atas pesawat.

Taksi membawa kami ke daerah Geger Kalong. Kata bang Rio tempat kosan kami ga jauh dari Daarut Tauhidnya Aa Gym. Woww sungguh excited mendengarnya. Sepanjang perjalanan menuju kos, saya tak bisa untuk tidak menggenggam tangan yang selama tiga bulan ini saya rindukan. Meski agak malu malu tapi ada rasa nyaman.

Saya hanya sempat tinggal di Bandung selama tiga minggu, waktu yang sama sekali ga cukup untuk mengenal lebih jauh tentang kota ini. Dengan jadwal ngantor bang Rio di dua minggu pertama, kami harus curi-curi waktu untuk bisa jalan-jalan. Selain itu berhubung motor yang di Jogja kemarin udah dijual karena keribetan ngurus administrasinya dan mending beli baru, maka motor di kantor dipake gantian. Yaa kadang harus menikmati naik angkot. Tapi ya gitu ga bisa ke tempat tertentu. Kalo ada motor baru deh melalangbuana.



Kosan kami ga jauh dari kantor bang Rio. Kami menyebutnya kosan Eyang karena pemiliknya yang diminta dipanggil Eyang saat saya memanggilnya Ibuk.Eyang menyediakan layanan laundry gratis tiap hari Senin pagi. Jadi malamnya kami udah meletakkan kantong plastik berisi baju kotor di depan pintu. 

Ga banyak tempat wisata yang saya kunjungi ketika di Bandung. Bang Rio hanya sempat mengajak saya ke beberapa tempat seperti seperti Kawah Putih di Ciwideuy, Curug Cimahi, Farm House, Caringin Tilu dan beberapa lainnya. Yaaa terus terang kami lebih banyak menghabiskan waktu di bioskop hahahha

Tepat tanggal 13 Januari 2016 kami kembali ke Batam dengan seluruh barang yang memakan biaya sejutaan >.< what a surprise!!! Pengen pingsan dengernya :3 



Soal Daarut Tauhidnya Aa Gym saya sempat ikut kajiannya Teh Ninih beberapa kali yang tiap hari Minggu habis Zuhur. Yah nanti saya tulis di postingan lainnya. Yang jelas, saya suka banget cara beliau membuka taujihnya, saya ingat Bu Rojiah. Istilahnya, menyentuh pendengar sebelum memberi nasehat.

Sekian...

It Is Not Really Important

Ou yeah penyakit lama muncul kembali. Terakhir ngerasa begini setelah nonton drama King 2  Hearts yang asli bikin hidup ga berasa di dunia nyata, penuh hayalan. Sejak itu aku putusin untuk engga nonton drama lagi yang bisa bikin addicted tapi tetap ngikutin lewat blog sinopsis.

Beberapa kali sih berhasil, sementara Onang dan Kak Adek beli banyak VCD aku cuma minjem One Warm Word yang waktu itu aku tonton juga karena lagi suntuk berat. Dan drama ini berakhir dengan masuknya Lee Sang Woo sebagai salah satu aktor yang kece huhuhuu.

Kejadian yang sama kali ini terjadi lagi setelah aku nonton Reply 1994, drama yang kupinjam dari Dedew gara-gara penasaran. Ketika nonton beberapa menit episode 1 aku ga lanjut nonton karena benar-benar engga tertarik. Mulai dari pemainnya sampe setting dan plotnya yang aku belum paham.

Eh entah kenapa malah muter VCD nya lagi dan berakhir dengan susah move on nya aku dari Chil Bong (Yoon Yeon-seok)!!!!!!!! Di dramatrol.tumblr.com aku sering baca tentang penulisnya yang sering crush on sama So Ji-sub. Setelah aku cari di kamus Oxford, crush on berarti have strong feeling, but not last long. Okeh, artinya perasaan itu meski menggebu, ga akan bertahan lama.

Chil Bong bener-bener bikin akal ga jalan. Gara-gara hampir ga bisa move on, aku stop nonton, padahal tinggal 4 episode lagi. Biarin deh, daripada ngerusak semua. Ngalihin diri ke yang lain. Kayak lanjut baca ulang novel Agatha Christie, Pembunuhan di Mesopotamia. Kalo bacanya ga konsen, sulit juga ngikutin alurnya, malah kehilangan clue penting.

Baca buku pendidikan anak dalam Islam buat persiapan ke Pangkil lumayan dapat poin cara meluruskan kesalahan anak. Walo ga jadi ngisi hahaha.... Ujung-ujungnya malah baca fakta Super Junior -______________-

Padahal waktu dulu Uma suka download video Suju pulang sekolah sering aku remehin dan ejek habis-habisan. Eeeh sekarang malah kejebak kata-kata sendiri. Mestinya nyari sejarah gimana Islam masuk Indonesia, malah jadi hapal sejarah Suju sampe anggotanya yang berkasus.

Kualat sama adek sendiri. Dulu waktu Usup kelas X SMA, dia sering banget muter nasyid di komputer rumah. Kenceng banget pake speaker. Aku yang belum dapat hidayah juga ngencengin radio dari dalam kamar sambil tereak, "Woi, nasyidnya kecilin!!!"

Di masa itu aku seneng buka radio Singapura frekuensi 98.7 dan 95.0 MHz. Sampe manjat-manjat manjangin kabel biar dapat sinyal yang pas dan jelas. Lagu barat terbaru sampe yang lama. Radio emang keren, cuma muterin lagu, engga banyak ngoceh kayak radio lokal. Kita kan dengerin radio itu buat denger lagu, bukannya mau denger curhat atau ocehan penyiarnya hehehe

Eeeh masuk kuliah dan ikut proses tarbiyah. Mulai lah dapat pencerahan dan dengerin nasyid yang dulunya disukai. ckckkckck kena lagi kan -_- Cuma nasyidnya juga milih-milih... Ga demen dengan nasyid yang bawaannya mellow, paling cuma dengar sesekali. Rekom nih buat yang lain, biar semangat itu kalo engga Izzatul Islam, ya Shoutul Harokah. Kalo Madani yaa beberapa aja sih

Tunggu, tunggu ini kenapa jadi ngomongin hal yang ga penting sih? -_-

Namanya juga curhatan ga penting

[Korean Drama] The Merchant Gaekju 2015



Hayooo siapa di sini fans setianya Jang Hyuuuuk :D :D :D

Sebagai penggemar setia, wajib banget nonton drama korea yang satu ini. Ga kayak drama Joseon lainnya yang lebih banyak menceritakan tentang kehidupan istana dan intrik politik untuk menurunkan tahta, The Merchant Gaekju 2015 buat saya terkesan lebih real dan merakyat banget. 

Seperti judulnya, drama ini bercerita tentang kehidupan para pedagang di Korea zaman dulunya. Tentang bagaimana mereka membangun bisnisnya, jatuh bangun mencari pinjaman biar dagangannya ga kolaps dan sebagainya. 

Meski ada sedikit drama percintaan yang dimainkan oleh Jang Hyuk dan beberapa pemain, suwer sampe dower The Merchant Gaekju 2015 merupakan salah satu drama korea terbaik yang pernah saya tonton. 

Prinsip perdagangan kental banget di drama ini terutama pesan - pesan yang disampaikan oleh ayahnya Jang Hyuk dalam drama ini. Meski saya ga yakin apakah masih ada pedagang kayak gitu zaman sekarang. 

Beberapa adegan di drama ini sukses bikin saya mewek. Seperti ketika sang kakak dan pedagang besar meninggal. Duuuhh biar ga penasaran ayo nonton dramanya. Saya ga nyesel udah nyediain waktu buat nonton drama berkualitas ini hehehe

Hal yang lucu buat saya adalah ketika drama lain membuat persaingan cinta antar muda mudi, tapi di drama ini Jang Hyuk harus terlibat cinta segitiga sama saudagar besar yang usianya udah tua banget. Karena si hartawan jatuh cinta sama kekasihnya Jang Hyuk dan berhasil menjadikannya istri. Selain karena ingin memiliki keturunan, juga karena doi cinta mati banget sama cewek ini. 

So, sepanjang drama, sejahat-jahatnya si kakek, tetep aja dia ga tega ngelihat wanita pujaannya bersedih. Aseli, waktu istrinya meninggal, rasa kesepiannya beneran bikin nyesek di dada *upss spoiler ya :p 

btw, kalo drama joseon biasanya mengedepankan keindahan hanbok ga usah berharap drama ini akan menyuguhkan hal demikian kecuali pakaian yang dipakai sama Nyonya Saman dan istri saudagar. Sisanya cuma hanbok biasa khas rakyat jelata. 

ya udah, selamat menonton deh...

Terima kasih sudah membacaaa

Belajar Mengungkapkan Perasaan

Saya ga tau kapan pertama kalinya saya belajar untuk berterus terang dengan perasaan, mengungkapkannya pada orang yang bersangkutan tanpa perantara. Yang jelas saya belajar dari The Nanny 911. 



Ya, sebuah reality show dari Amerika yang kala itu ditayangkan Metro TV. Acara ini sebisa mungkin tak saya lewatkan. Meski tak banyak episode yang saya tonton karena memang jam tayangnya ada di jam saya keluar rumah. Entahlah, lupa juga

Walau terkesan banyak settingan saya tak peduli, toh ada banyak hal positif yang bisa saya ambil untuk diterapkan dalam kehidupan keluarga. Seperti judulnya, ini adalah soal pengasuh. Menurut saya para Nanny yang mengikuti acara tersebut sangat keren, well terutama cara mereka berpakaian, bersikap, berjalan bahkan cara mereka melihat anak anak. Ada satu yang menjadi favorit saya, melihatnya mengingatkan saya pada Professor McGonnagal dalam film Harry Potter. 

Acaranya seru. Diawali dengan sebuah keluarga yang memiliki masalah dengan anak-anak mereka yang berusia di bawah 12 tahun. Sepertinya begitu, entah kalo ada episode lain yang saya lewatkan. Orang tua merasa kehilangan kendali atas prilaku anak-anak mereka. Untuk membantu keluarga ini mengatasi masalah tersebut didatangkanlah seorang Nanny. 

Cukup dramatis juga kadang kadang. Anak-anak yang sangat di luar kendali benar-benar menguji kesabaran orang orang di sekitarnya. 

Ada satu episode yang amat sangat berkesan bagi saya dari acara tersebut. Adegan di mana The Nanny mencoba mengatasi seorang anak. Seperti yang saya bilang mereka di luar kendali. Ada yang menyebutnya bermasalah, tapi tak ada anak yang bermasalah kecuali orang di sekitarnya yang tak tahu bagaimana menghadapi anak tersebut. 

Anak itu suka ngamuk dan membanting apa saja yang ada jika dia marah. Setelah itu dia akan menangis sekencang kencangnya sehingga membuat orang juga akan ikut histeris. Hahaha agaknya jarang juga keluarga Amerika yang punya anak lebih dari dua. Dari episode-episode yang saya tonton, kebanyakan mereka mempunyai anak lebih dari dua orang. Karena itu kali yaaa orang tua nya jadi sulit mengatasi prilaku tiap anak. 

Sikap yang ditunjukkan oleh The Nanny dalam acara tersebut tak bisa saya lupakan. Ia mendekati anak itu kemudian membuat dirinya dan si anak dalam posisi sejajar. 

"Ungkapkan yang kau rasakan. Katakan marah jika kau sedang marah, katakan sedih jika kau sedih, katakan senang jika kau senang. Sekarang bisakah kau katakan padaku apa yang sedang kau rasakan sekarang?" katanya dengan lembut namun penuh ketegasan. 

Dalam wawancaranya ia berkata bahwa anak - anak seharusnya diajarkan untuk mengenali dan mengatakan/mengungkapkan perasaan mereka. Ini akan membantu kita menghadapinya dan ia sendiri bisa lebih mengenal dirinya. Anak - anak yang sulit untuk mengatakan perasaannya cenderung akan memendam sehingga emosi mereka akan terganggu dan tidak lepas. 

Mereka bisa mengatakan pada orang dewasa apa yang mereka rasakan. Mereka marah, sedih, senang, murung dan lain sebagainya. Orang tua harus mampu membuat mereka mengenali perasaannya sendiri. 

Dari sini saya mulai belajar untuk mengenali diri sendiri dan menyampaikan apa yang saya rasakan pada orang lain. Melalui prosesnya, kini saya menyadari bahwa saya termasuk orang yang cukup mudah untuk menyampaikan sesuatu pada orang lain. Apakah itu sesuatu yang saya sukai atau tidak. 

Beberapa teman dekat juga berkata bahwa saya orang yang tak bisa menyembunyikan perasaan atau pandangan saya terhadap sesuatu/orang lain. Saya katakan. Awalnya memang memalukan dan mengkahwatirkan, namun seiring berjalannya waktu hal itu teratasi dan saya menemukan sebuah kepercayaan diri yang lebih besar dari sebelumnya. 

Mungkin teman-teman sekolah menyebutkan saya anak yang pemalu. Ya memang. Saya pemalu dan tak memiliki banyak teman karena kurangnya rasa percaya diri tadi. But now, I dont care apakah saya punya teman atau tidak. Saya punya pendapat sendiri dalam memilih teman, cara bergaul dan dengan siapa saya bergaul. 

Semua berawal dari proses belajar saya mengungkapkan apa yang saya rasa. Tapi tentunya hal ini ada pengecualian, yaitu menyangkut perasaan terhadap lawan jenis. 

Untuk hal yang satu ini saya cukup tegas memberikan garis dalam kehidupan saya sebelum menikah bahwa memberi tahu tentang perasaan suka pada orang yang bersangkutan adalah hal yang sepantasnya dilakukan. Bagi saya, ketika perasaan ini telah diungkapkan, itu artinya perasaan itu sudah tak ada artinya dan harga diri sudah tercampakkan. 

Ketika saya menyukai seseorang rasa itu saya sampaikan melalui cerita dalam buku-buku harian saya. Menuliskannya merupakan jalan terbaik. Menceritakannya kepada orang lain bisa saja menjadi salah satu solusi namun resikonya tinggi. 

Setelah menikah saya merasakan bahwa mengungkapkan perasaan kepada pasangan menjadi lebih mudah. Bukan dalam artian saya mengatakan cinta setiap hari padanya hahha... 

No, percaya atau tidak, meski baru satu tahun menjalani pernikahan kata-kata 'Aku mencintaimu' belum pernah terlontarkan dari saya maupun suami. Bagi saya itu sesuatu yang menggelikan, dia pun berpikir demikian. 

Maksud saya di sini adalah saya mendapati diri lebih mudah untuk mengatakan apa yang saya rasa pada suami. Misalnya ketika saya kesal, senang, sedih, cemburu dan sebagainya. Setahun ini kami belajar berkomunikasi, hal yang penting dalam kehidupan rumah tangga, begitu menurut para ahli. 

Saat kami saling diam, saya berusaha untuk menebak apa yang terjadi. Begitu waktunya tepat semuanya saya luahkan dengan mudah. Memang... tak semua disampaikan saat perasaan itu sedang menggelayuti diri. Harus di waktu yang pas agar moment nya juga pas. 

Well, saya masih dalam proses belajar. Kadang dalam menyampaikan apa yang saya rasa tak sedikit teman-teman yang tersinggung dengan apa yang saya ucapkan. Meski bagi saya hal itu benar tapi penerimaan masing-masing orang berbeda. Lagipula kadang saya sampaikan dengan intonasi yang baginya kurang mengenakkan. Hahahaha.... 

Banyak yang merajuk, tak sedikit pula yang menjauhi ceplas ceplos saya. But I don't really care, bagi saya, mereka harus tahu dan harus ada seseorang yang menyampaikan itu pada mereka. 



Gelombang PHK



"Mau ke mana, Bang?" kataku melihat Bang Rio sudah bersiap siap akan pergi padahal belum menunjukkan jam 10 malam. 

"Ke tempat Sukri bentar. Mau ngobrol ngobrol" jawabnya sambil meneruskan kegiatan bersiapnya. 

"Alaaaaa....." tak bisa kututupi kekecewaan karena berharap dia bisa tinggal lebih lama. "Lagi pada ngumpulkah di sana?" tanyaku mengingat mereka teman-teman yang pernah bekerja di perusahaan yang sama dulunya sebelum menikah. 

"Engga, cuma abang aja. Udah lama ga ketemu Sukri. Lagian mau ngobrol banyak juga karena kemarin akhirnya rencana PHK besar-besaran di PT udah terlaksana. Beberapa kawan kami masuk daftar PHK itu, tapi untungnya Sukri masih dipertahankan" seketika mulutku menganga. 

Innalillahi wa inna ilaihirojiuuun.... 

Akhirnya berita yang kami dengar dari beberapa bulan laluu dijalankan juga hari ini. Aku ingat saat kami sedang dalam perjalanan pulang dari Jembatan Barelang sehabis melihat matahari terbit bulan Januari 2016 lalu. Kami bertemu dengan salah satu teman kerja Bang Rio di perusahaannya dulu. Hanya bercakap cakap sebentar sambil menanyakan kabar. Lalu dari teman ini kami mengetahui bahwa perusahaan dalam waktu dekat akan mem-PHK pekerjanya secara besar-besaran. Wowww ternyata perusahaan sebesar itu juga tak luput dari gelombang PHK yang memang semakin besar di Batam. 

Dahulu kala Kota Batam memang menjadi kota tujuan segar bagi pencari kerja karena di kala itu situasi dan kondisinya sangat memungkinkan. Tak hanya kemudahan yang didapat saat melamar di perusahaan-perusahaan tapi juga gaji besar yang mereka terima. Tak heran gelombang transmigrasi penduduk luar kota ini semakin menjadi-jadi. Tujuan mereka hanya satu yaitu berharap agar kehidupan ekonomi mereka lebih baik. Dan benar saja. Kata mereka yang telah lama menetap dan bekerja di Batam, tanya saja pada mereka yang datang ke pulau ini dari awal tahun 2000-an, sudah sangat sukses. 

Sekarang Batam tak lagi seramah dulu. Kota ini sudah menjadi liar dengan banyaknya pengangguran berkeliaran di setiap sudutnya. Himpitan ekonomi menjadikan kota ini salah satu kota yang rawan kejahatan. 

Dari berita yang kubaca banyak perusahaan besar gulung tikar dan terpaksa membuat ribuan orang kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian. Dari cerita yang kudengar dari saudara dan tetangga di sini, ada satu desa/kampung di Batam ini di mana semua penduduknya adalah korban PHK. Artinya itu satu kampung jadi pengangguran. Duh kebayang kan gimana seramnya. 

Hidup di Batam sudah sangat sulit dan akan menjadi sangat sulit sekali ketika hidup tanpa pekerjaan menjanjikan. Bisa bisa status pengangguran menjadikan mereka terpaksa berbuat kriminal untuk memenuhi kebutuhan hidup. 

Bagiku, kata PHK sungguh menakutkan. Ketika tinggal di Tanjungpinang, kata PHK itu seperti sesuatu yang ringan. Namun begitu telah menikah dan hidup di Batam, mendengar kata PHK sungguh menakutkan. 

Seperti teman-teman Bang Rio yang sekarang harus menghadapi kenyataan bahwa mereka harus pintar betul mengatur keuangan agar uang pesangon dari perusahaan tak habis begitu saja tanpa jejak. Kalau ada yang akan buka usaha, harus benar-benar memenej nya dengan baik agar usaha berputar dan tak bangkrut dalam sekejap. 

"Kadang kalo abang pikir-pikir lagi, kita masih sangat bersyukur. Masih dikelilingi keluarga yang saling membantu. Tak harus dibayangi hutang sana sini yang menumpuk. Ah... yang pasti kita masih lebih beruntung dari teman teman abang yang lain" kata Bang Rio sambil mengenakan jaketnya. 

"Dan masih bisa nonton kan, Bang" ujarku nyengir membayangkan tempat kencan favorit kami adalah bioskop. 

Kuakui hidup kami masih sangat beruntung dibandingkan teman-temannya. Sejak Bang Rio di-off-kan (yang kata si bos sementara) dari proyek ragu-ragu investor di Bandung kami memutuskan pindah ke Batam. Insya Allah di lain kesempatan akan kutuliskan bagaimana kami meneruskan hidup di Batam. 

"Jadi udah berapa bulan abang nganggur nih?" tanyaku suatu malam sambil makan sate sepulang nonton di bioskop. Bang Rio tak sepenuhnya menganggur, Ia membantu kakaknya mengelola usaha rumah makan Uda nya yang alhamdulillah cukup membantu kami. 

"Hmmm sekitar 6 bulan lah ya" jawabnya.

"Nganggur terlama dulu berapa lama?" tanyaku penasaran

"Sembilan bulan... Setelah tamat kuliah sekitar sembilan bulan nganggur trus dapat kerjaan. Nganggur lagi dua bulan, kerja lagi. Trus ada yang sembilan bulan lagi sampe akhirnya kerja dekat Punggur." ujarnya sambil membuka keripik ubi dan ditaburkan ke kuah sate. 

"Widiiiiih,,,, Ya ga apalahh, ini baru juga enam bulan. Kali aja setelah Iza melahirkan baru abang dapat panggilan kerja lagi setelah interview kemarin" 

"Amiiiiin.... Mana yang baik aja"

Yups, yang paling penting adalah mensyukuri apa yang telah Allah berikan dan memantaskan diri untuk mendapatkan nikmat-nikmat berikutnya.


Bantal

sarungnya udah diganti jadi Doraemon
Ini jenis tulisan absurb, tulisan engga jelas karena ga tau mau nulis apaan. Tiba-tiba aja mata tertuju pada sebuah benda di kamar yaitu bantal. 

Ngomongin bantal saya pernah dihadiahi bantal oleh Ummi Yanti yang tinggal di Jati Padang, Jakarta tahun 2011 lalu. Bantal dengan sarung bergambar hello kitty berwarna merah. Bantal ini diberikan sebagai kenang-kenangan untuk kami. Well, yang dapat bantal ini cuma saya dan Titi aja hahha mungkin karena di antara peserta lainnya yang sering ngobrol dan curcol dengan Ummi adalah kami berdua. 

Ukuran bantalnya ga sebesar bantal yang biasa kita pake tidur. Lebih kecil dan lebih pendek dari bantal guling. Jadi lumayan praktis untuk dibawa ke mana mana. 

Waktu pulang kampung ke Padang bantal ini wajib bawa sampe rebutan sama Uma. Jenguk Uma ke Gontor dua tahun lalu juga bantal ini ga lupa dibawa. Pokoknya dibawa kalo perginya lama. 

Dan setelah menikah bantal ini juga ikut menemani saya hahhaha... 

Lumayaan buat tambahan apalagi sekarang kalo tidur bawaannya rempong banget. Harus pake bantal yang pas biar tidurnya nyenyak. 

Baiklah sekian curhatan tentang bantal ini :D :D :D 


Nikah Itu.....

Jumat berkah nih 😁😁

Assalamu'alaikum teman teman. Belapoknyeee blog ini karena ga pernah disentuh lagi. Dikarenakan kemalasan yang semakin meningkat dari hari ke hari, jadilah begini. Cuma posting seadanya.

Judulnya soal nikah nikah, ciyeee jangan baper dulu karena ga niat buat nge baperin pembaca. Saya cuma lagi mencoba mengungkap makna sebuah pernikahan. Berhubung newbie dalam dunia pernikahan, yaa mungkin tulisan ini bakal gimana gimana gitu. Laaah, saya baru nikah kira kira 8 bulan. Itu pun didiskon baru empat bulan ini hidup bersama. Ahayyyy....

Yoppp,, siapa di sini yang suka baca facebooknya Setia Furqon bla bla sama Fahdepi, lupa namanya, itu loh yang nulis buku Jodoh.

Hmmm buat saya postingan mereka indah bener. Gambaran hidup surga banget, idealnya hidup lah pokoknya.

But I have a different opinion.
 
Postingan SFK penuh dengan gambaran kehidupan ideal pernikahan. Mulai dari nyari calonnya sampe ke hal hal detil ketika hidup berdua. Ga salah sih, tapi sedikitnya menurut saya, kita harus kembali ke realita masa kini.

Milih jodoh yang sholeh/ah ya wajib, sejahat apapun manusia pasti pengennya nikah ama yang baik. But the most important point is ourselves. Udah se sholeh appah? Tingkatan sholehnya udah level berapa. Kalo cuma level 1 ya ga usah maksa buat dapat yang level 5.

Ngaca dong.....

Hidup aman dan damainya rumah tangga bukan semata mata karena pasangannya sholeh, but it's all about us. Kuncinya adalah di diri kita. Kita yang nyiptain kenyamanan keamanan dan kesempurnaan cinta eaaaaa. Jadi kagak usah nuntut pasangan sholeh/ah kalo lu nya sendiri masih ajeb ajeb. Cape deee...

Percuma punya pasangan rajin sholat, rajin ngaji, rajin dakwah sana sini, katanya paham agama, tapi kagak pinter ngatur emosi. Bah, ke laut aja kau bang! Hahahaahha yang nulis jadi emosian 😁😁😁 yaa kira kira begitulah. Emang siih kalo doi udah paham agama n berkarakter biasanya pinter ngatur emosi. Tapi nemu yang beginian tuh susyeeeee. Daripada nyari mending bikin sendiri. Maksudnya mending kita nya. Konflik ga konflik dalam rumah tangga itu tergantung kita. Kata Pak Cahyadi sih begitu. Dan bener, saya udah nyobain.  Kalo diturutin emosi yang kelahi terus, bertengkar mulu, nangis bombay dan lain lain.

Nah bagian ini yang saya suka. Banyak yang mendengungkan, termasuk bukunya SFK, tentang jangan jatuh cinta tapi bangun cinta.

Ou bulsyit banget lah soal cinta cintaan inih hahahha... Bukan ga percaya cinta, tapi geli aja sih ngomongin cinta.

For me, marriage is not about love.

Pernikahan bukan soal cinta mencintai dan dicintai.

Pernikahan adalah soal memenuhi hak dan kewajiban suami istri. Jika dalam aktivitas itu Allah munculkan rasa kasih sayang di antara keduanya, maka bersyukurlah. Namun jika belum, tetaplah bersyukur dan iringi dengan kesabaran.

Yihaaaa, akhirnya dituliskan juga. Dari kemaren kemaren menanamkan hal ini dalam otak.

Buat saya ini harus ditanamkan dalam kepala para pengantin baru yang mungkin membayangkan bahwa kehidupan rumah tangga penuh dengan bunga bunga mekar. Kenapa?

Agar kita tetap bisa menjaga kelurusan niat dalam pernikahan dan yang tak kalah penting agar kita tak kecewa akan pernikahan itu sendiri.

Konflik antara suami istri kadang emang bikin frustasi. Apalagi kalo masih suka mempertahankan ego diri sendiri. Nah kalo udah kecewa berat, bisa lupa deh tujuan menikah dulu itu apa.

Karena itu buat saya nikah bukan soal cinta, melainkan pemenuhan hak dan kewajiban.

Menumbuhkan rasa cinta di awal mungkin menyenangkan, tapi menikmatinya di akhir tentu lebih mengasyikkan.

Jadi ga heran kalo ada pasangan tua yang masih keliatan romantis dan saling menyayangi. Menurut saya itu adalah buah dari gigihnya mereka memenuhi hak dan kewajiban untuk pasangannya.

Gimana? Tulisan ini udah keliatan (sok) bijak belum??? 😁😁😁

See you soon di tulisan berikutnya, semoga bermanfaat. Bagi yang akan dan telah menikah, ayok liat lagi daftar hak dan kewajiban kita sebagai suami/istri

Happy marriage!!!!

Semua Harus Ada Aturan

Aku menulis ini untuk mengingatkan diri sendiri ketika nanti anak yang kukandung lahir ke dunia dan memulai hidupnya di sekolah pertamanya bersamaku, Ibunya. 

Segala sesuatunya memiliki aturan bahkan dalam hal kecil sekalipun. Dalam konteks agama, Islam adalah agama sempurna yang telah memberikan aturan di setiap aspek kehidupan, mulai dari yang besar hingga yang kecil. Ini yang kujadikan sebagai acuan bahwa semua harus ada aturan. 

Aturan dibuat agar hidup lebih terarah, jiwa termotivasi untuk berjuang mendapatkan apa yang diinginkan, dan mengontrol diri dari hal yang tak baik. 

"Tanteeee, mau nonton video laah di laptopnya. Pinjam yaaaa" kata anak A padaku suatu hari. 

"Engga, Ante ga mau pinjamkan apapun untuk yang suka membuang makanan dan menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk makan" kataku sambil terus menyapu.

"Eeeee,,, pinjamlaaaaah. Kan tadi aku udah ngabisin makanannya, di sekolah juga. Pinjamlaaaa" katanya mulai merengek

"Kita lihat dulu satu minggu ini. Kalo cuma satu atau dua kali makan, ante ga mau." ucapku. 

"Ante pinjamlah laptopnyaaaaa.... Ante ni pelit kali. Nanti kuburannya sempit laaah. Pinjamlah anteeeeee" ujarnya sambil menaikkan volume rengekan. 

Kuhentikan sebentar aktivitas menyapu lalu bicara padanya.

"Merengek aja terus, Ante ga peduli. Kita liat gmana makannya satu minggu ini, setelah itu silahkan ambil video ante. Biarin aja kuburannya sempit, sama ante semua pake aturan" lalu kulanjutkan menyapu. 

"Biar kamu termotivasi untuk dapetin sesuatu. Ga semua bisa diselesaikan dengan rengekan." kataku lagi.

Ia terus cemberut dan merengek. Lalu mengadu pada orang tua nya yang memang berada di situ. Ou, I don't care about that. Prinsipku, jika ia ingin sesuatu harus melakukan apa yang ku mau. 

Sejujurnya aku sedikit takut orang tua nya akan kesal karena aku tidak mau meminjamkan laptop. Beranggapan bahwa aku memang sangat pelit hahahhaha

But I don't really care... They should be grateful and learning how to control the kid. I don't say that they are wrong in educating the kid, but there is something they should learn.

Menyayangi anak bukan berarti harus mengikuti semua kemauannya dan mengabulkan apa pun yang ia inginkan. Panik ketika ia telah mulai merengek. No, hal itu akan memaksa orang tua jadi penyihir. Maksudku, orang tua akan jadi kacung bagi anak-anak mereka. 

Anak-anak itu pintar. Begitu kita memperlihatkan sebuah titik kelemahan, maka ia akan terus mempermainkan kita di titik itu. 

Aku ingat dengan cerita anak-anak yang merengek pada orang tuanya di keramaian. Orang tua yang tak punya aturan akan langsung panik dan memberikan apa yang si anak inginkan. Akibatnya di kemudian hari si anak akan berbuat seperti itu lagi. Karena ia tahu orang tuanya bisa ditekan di tengah orang ramai. 

Namun bagi orang tua yang mengerti, ia tak akan panik dan serta merta langsung memberikan apa yang anak minta. Ada orang tua yang hanya akan membiarkan saja si anak merengek. Biarlah ia menangis hingga berguling-guling. Satu yang harus anak pahami bahwa cara pengecut seperti itu tak akan pernah berhasil. 

Yah mendidik anak bukan hal yang mudah. Kita butuh ilmu agar semua sesuai jalur. Menjadi orang tua adalah tentang bagaimana menjadi teladan bagi anak-anak dan orang -orang di sekitarnya. Semoga kita semua bisa menjalaninya dengan baik dan penuh keilmuan ya.

*hi kid, ingatkan Ibu ya untuk mendidikmu dengan aturan yang baik


DM2 Terakhir



Well, menuliskan ini bikin sedih sebenarnya. Gimana engga, insya Allah pertengahan Desember 2015 ini saya akan pindah ke Bandung ikut bang Rio membangun rumah tangga di sana (ciyeee). 

Jadi tanggal 2-6 Desember lalu, KAMMI Tanjungpinang ngadain dauroh marhalah 2 lagi. Daurohnya diadain di mesjid raya dompak. Hmmm tempatnya bagi saya rada serem sih xixixi... 

Berhubung demikian otomatis ini terakhir kalinya saya terlibat dalam kepanitiaan di KAMMI, organisasi ekternal yang udah banyak memberi dan berpengaruh besar dalam proses pengembangan diri saya. 



Bicara soal kepanitiaan DM2, ini adalah keempat kalinya saya terlibat setelah saya dinyatakan lulus DM2 di bulan Maret 2010 yang lalu. Melihat ke belakang rasanya saya sudah menjalaninya dengan generasi yang berbeda. 

Hehehe saya sedang mengingat hal-hal manis tentang mereka. Tiap zaman selalu ada pemudanya dan itu yang saya rasakan. Memang berbeda susunan kepanitiaan di tahun 2010 dengan tahun 2015 ini. Meski saya sadar saya belum bisa berkontribusi banyak kecuali menyediakan waktu luang di pagi hingga sore hari di mana saat itu panitia lain sedang bekerja 



Dari tahun ke tahun hanya itu yang bisa saya lakukan, juga beberapa panitia lainnya. 

Tahun ini saya di lokasi full bersama Sri dari Batam. Untuk ikhwan ada Hatta, Ari dan Deni yang benar-benar stand by hampir 24 jam di lokasi acara. Otomatis ini membuat kami saling mengenal karakter masing masing. Kadang ada hal-hal konyol yang kami jumpai dan kemudian saya yakin ini akan menjadi kenangan kami kelak. Seperti terkurung di kamar mandi mungkin XD

Meski kadang ada waktu di mana kami merasa stagnan dengan kondisi yang ada, tapi hal itu tak membuat kami harus merasa sakit hati satu sama lain. Saya pikir inilah salah satu keuntungan bergaul dengan anak laki-laki. Mereka tak mudah tersinggung dan semua hal dibawa santai. 



Panitia akhwat pinang baru bisa hadir kadang siang, sore atau malam. TErgantung dengan waktu yang mereka miliki. Hari Sabtu barulah beberapa akhwat Batam full membantu di lokasi. Ada kak Sita, Puri dan Rani. Baru kali ini rasanya banyak akhwat di lokasi selama sejarah DM2 yang saya ikuti hehehe..... 

Yaa karena DM2 berlangsung 4-5 hari memang tak mudah bagi panitia untuk menyediakan waktu. Jangankan panitia, peserta juga demikian. 

Hanya saja kendala selama ini dalam kepanitiaan adalah untuk tim instruktur dan konsumsi. Karena jumlah kami yang sedikit maka setiap orang harus mau rangkap pekerjaan. Jadi MCR juga, observer juga dan juga bagian konsumsi. 



Kadang saya kasian juga melihat Hatta dan Ari karena ketiadaan panitia harus mereka terus yang jemput konsumsi. Ga jauh sih tapi karena mereka terus kadang saya berpikir, ini kerjaan berjamaah atau gimana. Tapi semoga keikhlasan mengiringi

Sempat ada rasa kecewa terhadap teman-teman lain yang memang hanya sempat datang malam hari. Saya tahu mereka bekerja. Yaahh ga ada gunanya mengeluhkan itu lagi. Toh kita hanya harus memaklumi uzur masing-masing bukan? 



Bagi saya, DM2 tak membutuhkan banyak pantia. Saya ingat ketika saya jadi peserta DM2 tahun 2010 lalu. Ketika itu mereka benar-benar minim panitia. Sangat minim, meskipun dengan jumlah peserta yang juga minim. Hanya 10 orang

Saya perhatikan hanya ada dua akhwat dan sekitar lima orang ikhwan. Mereka bergantian berada di lokasi dan acara berjalan lancar. See, tak butuh banyak orang. 

Tapi apapun itu saya bersyukur bisa menjadi bagian dari kepanitiaan DM2 selama 4 kali berturut-turut. Menyaksikan siapa yang bertahan dan siapa yang berguguran. Menguatkan konsep dan mengakarkan alasan mengapa saya berada di jalan ini. Mengapa saya melakukan ini. 



Alhamdulillah, terima kasih juga kepada KAMMI yang telah menjadi wadah saya untuk mengembangkan potensi diri dan menetapkan ke mana tujuan hidup yang sebenarnya. 

Lalu untuk teman-teman :) I really love you and I wish we'll be gathered in heaven to meet Allah and Rasulullah, talking about what we have done. Semoga segalanya adalah untukNya.

LULUS!!!!

GUE  AKHIRNYA LULUS!!!! 



Norak sih sebenarnya tapi saya ingin menuliskan bahwa setelah kuliah selama 7 tahun (!!!!!!) bulan November 2015 kemarin saya dinyatakan lulus setelah sidang skripsi. Heww... lega banget. 

Skripsi yang entah sudah berapa tahun saya kerjakan itu akhirnya berakhir juga di meja para penguji dengan nilai A(lhamdulillaaaaah). Meski saya agak bingung juga kenapa bisa dapat nilai A. 

Ini cerita sidang hari itu. 

Meski telah menunggu hari ini sekian lama, jujur saya gugup juga begitu akan berangkat ke kampus. Pagi-pagi saya sudah bersiap dan mengenakan baju ungu yang bahannya dibelikan Onang di lebaran beberapa tahun lalu. Ibu juga ikut gugup tapi menyempatkan diri untuk membuatkan sarapan. Hmmm saya katakan, "Udaah biasa ajaa."

Hahaha yaa moment begini harus dibuat sebiasa mungkin biar gugupnya ga ketulungan. Bismillah saya berangkat ke kampus. Inilah enaknya kalo datang awal, bisa menyaksikan kedatangan teman teman lain yang juga ga kalah gugup. 

Namanya juga mau sidang ya banyak yang harus disiapkan. But saya bertekad untuk ga lebay untuk bawa ini itu. Cukup bawa laptop dan skripsi yang udah saya tulis. Hari sebelumnya beberapa teman udah sibuk banget ngomongin buku apa aja yang harus mereka bawa. Daaaan hari itu saya sampe melongo betapa berat tas yang mereka bawa karena berisikan buku-buku referensi. Ouuww.....

Sidang kali ini angkatan 2008 ada tiga orang, saya, Widya dan kak Taufik. Senang sekali melihat kak Taufik juga ikut karena saya pikir ia tak akan lanjut lagi mengingat kami sudah kuliah terlalu lama. Alhamdulillah kami bertiga lulus. 

Karena kami masukin skripsi di last minute otomatis kami juga berada di urutan terakhir. Nah banyak di antara peserta sidang yang gugup dan berulang kali bolak balik skripsi mereka. Hehehe saya sebenarnya gugup juga tapi sekali lagi ga mau lebay. Maka, daripada bolak balikin lembar skripsi saya habiskan waktu menunggu dengan main game Onet di HP. Thank you so much bang Rio yang udah menghibahkan hp ini ke saya xixixiixii Kalo pake hape yang lama udah ga muat buat diinstal game lagi XD

Giliran saya tiba. Ehemm dengan sok pede aja dan ngomong seadanya. Ajaibnya saya di kursi panas itu kurang dari 30 menit dengan pertanyaan yang juga ga banyak. Amazing!!! Segalanya dipermudah alhamdulillah

Sidang ini punya arti yang banyak untuk saya. Selain menyatakan kelulusan, ini berarti bahwa saya telah bisa untuk berlari ke pelukannya bang Rio *muntah :p 

Gimana engga, saya harus ngejalanin LDR-an karena harus menyelesaikan kuliah. Tentu dengan sidang ini kami sudah bisa bersama kembali ehemm.... 

Aaah, akhirnya saya bisa tidur tenang :)


Murid Tak Beradab - Gara-Gara Proses Hujan

Selamat hari guru.....!!! 

Ah senangnya hari ini yang jadi guru. Pemerintah punya satu hari yang digunakan untuk memperingati hari guru. Membuat semua orang kembali mengenang dan mengingat akan pentingnya arti seorang guru.

Sebuah kutipan dalam film Ip Man : The Final Fight yang sangat saya suka dan ingat terus hingga saat ini. 

Sulit menjadi guru yang baik, tapi lebih sulit lagi menjadi murid yang baik
Ini diucapkan oleh Guru Ip setelah salah seorang muridnya membuka sekolah tanpa meminta izin atau restu darinya. Tentu tindakan ini membuat hati guru Ip sedikit luka, tapi dia bukanlah guru pendendam. 

Awalnya saya pengen nulis tentang guru favorit saya, tapi terlalu banyak xixixii apalagi karena SD saya pindah sampe empat kali. Duh jadi untuk guru favorit itu sungguh banyak. Semoga mereka hidupnya dirahmati Allah dan semua kebaikan yang saya lakukan juga berimbas ke mereka. 

Kali ini saya mau cerita pengalaman yang ga mengenakkan dengan seorang guru ketika SMA dulu. Yaa kalo dipikir-pikir saya salah sih. 

Beliau termasuk guru muda dan juga baru di sekolah itu, mengajar Geografi. Secara pribadi Geografi ketika itu adalah salah satu pelajaran favorit dari SD. Ketika masih duduk di sekolah dasar kami diminta untuk menghapal 5-10 nama negara beserta ibukotanya. Tapi saking sukanya saya menghapalkan nama seluruh negara dan ibukotanya di setiap benua yang dipelajari. I really love this subject. 

Nah di kelas X SMA kami mempelajari tentang angin, awan dan proses hujan yang ketiganya sangat berkaitan. Awan nimbus nimbus begitu saya mengingatnya, mirip sapu Harry Potter ya. 

Tibalah saatnya kami membahas tentang proses terjadinya hujan. Ah saya lupa detilnya. Namun saya ingat bahwa saya mengajukan pertanyaan kepada guru yang bersangkutan. Salahnya saya adalah tidak puas dengan jawaban yang diberikan sehingga saya terus menanyakan hal hal yang menurut saya tidak benar. Maksudnya menurut saya penjelasan guru tersebut tidak tepat. 

Setelah berdebat beberapa waktu tiba-tiba saja guru tersebut menangis terisak isak. Ouchh... did I do something wrong again??

Tanpa berkata apa - apa beliau pun keluar kelas yang kemudian diikuti dengan sorakan teman-teman memberi selamat pada saya yang telah berhasil (kata teman saya) menjatuhkan guru tersebut. Saya cuma pelanga pelongo karena jujur jantung saya berdebar-debar dan badan saya panas dingin. 

Beberapa hari setelah kejadian tersebut saya menyadari bahwa setiap pagi ada senior yang melongok ke kelas dan berbisik bisik begitu melihat saya sambil menunjuk nunjuk. Mereka kenapa? 

Barulah saya tahu ternyata berita saya membuat guru tersebut menangis telah menyebar ke seluruh sekolah dengan tuduhan bahwa saya adalah murid sombong yang pengen pamer bahwa ia lebih pintar dari guru dengan memberi pertanyaan yang menjebak guru tersebut. 

Ckckckck itukah yang beredar? Ternyata sang guru juga ikut bercerita di setiap kelas yang ia ajar setelah kejadian tersebut. Pantas saja setiap pagi ada orang-orang yang mencari, "Yang namanya Nurul yang mana?". Heww.....

Tak sampai di sana ternyata urusannya. Beberapa waktu kemudian saya dipanggil wali kelas dan ditanyai mengenai kejadian hari itu. Apa yang saya lakukan dan tujuan saya melakukan itu. Beliau menasehati saya untuk minta maaf. Apa?? Ketika itu saya bukan orang yang mudah untuk meminta maaf dan bertahan bahwa itu bukan salah saya. 

Saya meyakini bahwa apa yang saya lakukan di kelas bukan sesuatu yang salah. Saya hanya bertanya mengenai pelajaran yang sedang kami pelajari. Mungkin saja saya dianggap sengaja bertanya begitu untuk menguji kemampuan dan pengetahuan guru yang bersangkutan, but saya masih kekeuh bahwa saya ga bersalah *keras kepala sekali dulu itu :D

 Jadilah ujung-ujungnya saya dipanggil oleh guru BP. Duh!!! Dulu kalo udah dipanggil sama guru BP itu rasanya udah bikin pelanggaran berat banget. Ga pernah terbayangkan kalo suatu hari saya akan melakukan pertemuan khusus dengan guru BP cuma gara-gara saya nanyain soal proses hujan ke guru geografi. 

Kembali saya ditanya tanya tentang apa yang terjadi dan kenapa saya melakukan hal tersebut. Sekali lagi, guru BP tersebut (yang sekarang sudah almarhumah) menyarankan saya untuk minta maaf pada guru yang bersangkutan. Huft.... baiklah kalo memang itu menyelesaikan masalah. 

Saya pun mulai bertanya di mana guru tersebut tinggal dan sore harinya saya memberanikan diri untuk pergi ke rumahnya buat minta maaf. Oucchhh ketika itu hati kecil saya memekik bahwa saya tak harus melakukan ini. 

Daaaan tiba di rumah guru tersebut sambil menangis saya menyampaikan permintaan maaf saya pada beliau. Seperti biasa, saya kembali dinasehati untuk tak lagi melakukan hal tersebut pada guru-guru lainnya. Saya pulang dengan langkah ringan karena masalah yang selama berhari-hari itu selesaai dengan sebuah permintaan maaf. 

Jelang ujian kenaikan kelas, saya belajar keras untuk geografi. Saya ingin membuktikan bahwa saya bisa mendapatkan nilai yang tinggi untuk pelajaran ini. Saya tahu ada setitik kesombongan ketika itu di mana saya butuh pengakuan dari sekitar bahwa saya juga pintar. 

Heheheh maklumlah saya sekolah di salah satu sekolah favorit dan elit. Karena bukan berasal dari keluarga berada maka saya harus menggunakan otak yang saya miliki agar bisa diterima dalam pergaulan sekolah. Xixixiii namanya juga abege, pengen pengakuan. 

Ujian semester pun berlalu. Di masa class meeting saya kembali dipanggil oleh wali kelas dan guru BP. Loh kenapa lagi ini? Bukannya masalah saya udah selesai? Atau saya punya masalah baru? Apa? Apa nilai ujian saya melampaui sang juara sehingga saya dicurigai mencontek? Hahahha, dikeplak kepsek :D

Rupanya saya disuruh ujian ulang!!!! 

Ou my God, ujian satu kali aja udah bikin stres ini malah ujian ulang. Emang nilai saya remedi? 

Ternyata bukan. Kertas jawaban ulangan Geografi saya hilang. Raib. 

Hah, dari semua siswa dan dari semua kertas-kertas ujian, cuma kertas ujian Geografi saya yang ga ditemukan. Woww, apa ini? Pikiran saya jadi berprasangka bahwa ini adalah sesuatu yang disengaja. Kayak balas dendam gitu kali ya dari guru kemarin xixixii

Tapi saya bukan jenis yang menyerah saja ditantang begitu. Ketika semua orang sibuk dengan kegiatan class meeting di luar, saya duduk di ruang guru, kembali mengerjakan soal ulangan Geografi. Pffftt..... 

But saya yakin kali ini setidaknya nilai 80 berada di tangan saya. Saya yakin sekali bahwa saya telah menuliskan jawaban yang benar. 

Ketika terima rapor saya cuma bisa ngurut dada xixixii... Nilai Geografi saya turun drastis tak mencapai angka 70. Benar-benar dikasih nilai batas minimal, standar KKM banget lah.

Yah mungkin guru yang bersangkutan tak terima dengan perlakuan yang saya berikan padanya. Mau gimana lagi, nilai kan hak prerogatif guru. 

Untunglah hingga dua tahun terakhir saya bersekolah di sana, saya tak pernah lagi diajar oleh guru tersebut. Kalo tidak bisa terulang kejadian kemarin hehehhe

Well, jika saya pikir sekarang, apa yang saya lakukan memang salah. Sebagai guru mungkin seharusnya beliau bangga punya murid kayak saya hahha tuh kan sombong lagi. Mau bertanya dan ga malu berdiskusi di depan kelas. 

Namun yang sangat saya sadari adalah sikap saya dalam berdiskusi. Saya sadari bahwa ketika itu saya ngotot dengan pemikiran saya dan menganggap bahwa si guru ini tak tahu apa apa atau bahkan tak paham dengan pelajarannya sendiri. 

Sebagai murid saya tak bersikap sopan dan merasa lebih tahu. Saya tak menghargai beliau sebagai guru. 

Ketika liqo berulang kali kami membahas tentang adab dalam menuntut ilmu. Dalam proses belajar dengan guru, adab adalah hal yang sangat utama. Mengapa? Karena di sanalah letak keberkahan ilmu. 

Ilmu yang tak berkah tak akan menghasilkan apa apa kecuali kesombongan dari pemiliknya. Tak peduli sepintar apa pun kita, tanpa adab we are nothing. 

Bukankah adab adalah alasan utama kenapa kedudukan manusia lebih tinggi dari makhluk lainnya? 

Mari jadi murid yang beradab! 

*Selamat Hari Guru

Menikah dan Mentoring

Pernikahan Fitri dan Erpa



Ewww baca judulnya berasa galau sebelah. Mohon maaf buat teman-teman yang belum menikah, tidak bermaksud untuk bikin baperan. Saya hanya ingin menghubungkan satu hal yang paling penting dalam kehidupan pernikahan yang ternyata juga sama pentingnya ketika kita mentoring, yaitu KEHADIRAN. 

Untuk diketahui bersama saya juga baru menikah beberapa bulan, itu pun dijalani seadanya karena kondisi saya yang belum menyelesaikan kuliah memaksa kami untuk berpisah selama beberapa bulan. Di awal pernikahan saya sempat ikut suami ke Jogjakarta dan menetap di sana selama satu bulan. Waktu yang sebentar untuk pasangan baru seperti kami. Setelah itu kami menjalani pernikahan jarak jauh alias long distance marriage hampir selama tiga bulan. 

Memang sangat berat menjalaninya di awal bahkan hingga saat saya menuliskan tulisan ini. Eh btw kenapa bahasanya jadi baku ala EYD gitu ya hehehe.... Bawaan galau kali xixixi. 

Cukup berat juga ber-LDM-an ini. Saya di Tanjungpinang dan dia di Jogjakarta kemudian pindah ke Bandung. Selain jarak yang jauh yang ga memungkinkan untuk bolak balik meski cuma sebulan sekali, saya juga harus menghadapi kendala cara berkomunikasi dengan suami. 

Yaa maklum baru sebulan kenalan ga membuat saya mengenal betul siapa bang Rio. Pernikahan kami ga diawali dengan pacaran sehingga komunikasi sebelum nikah ya seadanya, benar-benar irit. Ditambah lagi ketika itu persiapan pernikahan juga dilakukan jarak jauh ckckkck.... Jadilah kendala awal adalah cara komunikasi, waktu komunikasi dan segala macam soal komunikasi. Klise banget tapi asli bikin galau. Sampe sampe saya bilang, duh seumur-umur engga pernah digalauin masalah beginian, eeh setelah nikah dibikin ribet gegara ini doang -___-

Kembali ke tujuan awal tulisan ini dibuat. Saya menyadari bahwa hal paling penting dalam hubungan dengan manusia, khususnya dengan pasangan adalah kehadirannya. Ketika kami bertemu September lalu, saya menyadari bahwa dibalik sikap cueknya selama LDM-an itu sebenarnya ia pun menyimpan kerinduan yang sama seperti yang saya rasakan. Hanya saja hal itu tak bisa terekspresikan lewat telp, bbm atau media komunikasi lainnya. 

Pertemuan akan menimbulkan interaksi antara manusia, baik lisan maupun bahasa tubuh. Ketika berjauhan mungkin ada banyak prasangka namun ketika bertemu semua hal bisa dibicarakan dengan baik. Menjadikan segala sesuatunya menyenangkan. 

Nah terkait dengan mentoring saya menemukan bahwa dalam sebuah proses mentoring hal utama yang harus diperhatikan adalah kehadiran kita dalam setiap pertemuan. 

Mentoring adalah proses belajar. Ia seperti sekolah yang mengharapkan kehadiran siswa di setiap pertemuan agar tak ada pelajaran yang tertinggal. Kita adalah murid guru bukan murid buku. Sebanyak apa pun buku yang kita baca, tetap saja belajar dari guru menjadi suatu hal yang tak tergantikan. 

Sebagai mentor saya termasuk yang cerewet soal kehadiran peserta mentoring. Meski tak terungkapkan secara eksplisit namun saya cukup menyayangkan ketidakhadiran peserta dalam pertemuan. 

Mentoring memang bukan sesuatu yang wajib untuk diikuti, seperti sekolah formal. Hanya pemerintah yang mewajibkan kita untuk belajar selama 12 tahun. Sebenarnya itu hanya pilihan, kewajiban kita yang sebenarnya adalah belajar. Hanya saja pemerintah menyediakan sekolah sebagai tempat untuk belajar. Begitu pula mentoring. 

Para aktivis kampus yang tergabung dalam organisasi dakwah di kampus juga tak memaksakan anggotanya untuk mengikuti proses mentoring meski ia merupakan sebuah kegiatan yang wajib diikuti. Belajar itu pilihan,, maka organisasi dakwah di kampus hanya menyediakan mentoring sebagai salah satu sarana untuk belajar. 

Saya tak ingin  berlama lama membahas ini, tak ingin pikiran kita jadi berputar putar. Yang ingin sekali saya sampaikan adalah kehadiran dalam mentoring merupakan sebuah hal yang utama. Hal yang sangat diperhatikan. 

Kita memang bisa menaikkan keimanan dengan usaha sendiri, namun akan lebih berarti ketika iman itu diusahakan bersama sama. Kita mampu sholat dhuha atau tahajud setiap hari, namun akan lebih terasa indah jika dilakukan bersama sama dalam kondisi saling memotivasi. 

Menghadirkan diri dalam lingkaran mentoring selama 1 hingga 2 jam memang butuh perjuangan dan pengorbanan, karena itu tak semua orang bisa mengikutinya hingga akhir. Tak hadir dalam mentoring berarti melewatkan kesempatan untuk duduk bersama untuk beriman sejenak. Melewatkan kesempatan turunnya rahmat Allah, ketenangan hati dan didoakan para malaikat. 

Ouch ya sudahlah saya minta maaf jika selama ini cukup cerewet soal kehadiran dalam mentoring. 

But, ingin saya sampaikan satu hal lagi. No need to be sad saat salah satu teman tidak lagi bersama sama dalam lingkaran mentoring karena alasan tertentu. One day, hati kecilnya akan merindukan saat saat berkumpul itu sebagai balasan  kerinduan kita akan kehadirannya dalam lingkaran. 

Well, menikah dan mentoring keduanya membutuhkan kehadiran. Selama terus bersama sama apa pun akan bisa dilewati. Meski ketika bersama sama banyak konflik yang terjadi namun itu lebih baik ketimbang tak bertemu dan menyendiri di tempat masing masing.

Mentoring memang bukan segala galanya, tapi segala-galanya berawal dari mentoring. Like a marriage. Banyak yang menjadi semakin lebih baik setelah menikah bukan?

Mari menikah dan mentoring :) 

*ups gubrakkk banget ajakan terakhirnya XD