Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Sunday, 8 September 2013

Putra Mahkota Gets His Quran Scholarship

      No comments   
Dua orang ini bisa jadi adalah kader kader terbaik dalam kerajaan Afrizal.

Setelah Tuan Putri Uma lulus di Gontor, kali ini giliran Putra Mahkota Usup mendapat tawaran untuk kuliah Quran di Depok. Ah aku ga ngerti juga apa sebutan tepatnya, yang ku tahu hanya kuliah untuk menghafal Al Quran. Waktunya selama dua tahun. Sementara si Tuan Putri di Gontor paling engga 4 tahun. Bisa juga jadi 5 tahun. Ga tau deh
Yang jelas mereka beruntung.

Dan mulai besok aku mungkin resmi sebagai anak tunggal dalam kerajaan Afrizal. Ck, dulu pernah memimpikannya cuma ga gini juga kali caranya.

Ibu Ratu yang kini masih di Gontor kemungkinan ga akan ketemu Putra Mahkota krena pastinya tak mudah untuk keluar asrama atau apalah namanya di sana. Tapi ga mungkin juga kan Ibu Ratu pulang ke Tanjungpinang tanpa sedikit pun melihat wajah Putra Mahkota. Hwaahh bisa nangis terus di rumah.

Hadeeeehh…. Agak - agak berat juga tantangan ke depan nih. Yang pasti dalam jangka waktu sebulan ini Ibu Ratu bakalan jadi Ibu paling murung se-jagad raya.

Gimana engga putri bungsunya nun jauh di Gontor harus hidup keras dengan segala aturan pesantren. Sementara anak bujang kesayangannya melalang buana di Depok berusaha keras untuk menghafal Al Quran.

Lah trus gue? Anak sulung pewaris tahta yang kebetulan ga pernah pusing dengan berbagai hal saking cueknya, cuma bisa bengong kalo beliau lagi nangis. Mau menghibur juga ga tau caranya. Pake cara lama (joged joged ga jelas) kayaknya udah ga mempan. Soalnya harus ada partner, yaitu si Tuan Putri sebagai tukang ketawa. Hahaha….

Jelas banget dong posisi kedua orang ini di hati Ibu Ratu. Makanya beliau sedih banget, beeeuuh rumah bakalan sepi ni. Agaknya Khalisah, Tuan Putri dari kerajaan sebelah mesti sering - sering jengukin Ibu Ratu. Hmmmm pewaris tahta harus segera berkordinasi dengan Permaisuri Rini :D

Oleh karena itu doain aja mereka sukses di sana jadi orang baik yang akan membaiki orang lain nantinya. Hidupnya berkah dengan Al Quran sampe nanti di hari akhir bisa mempersembahkan jubah kebesaran buat Ibu Ratu dan Raja.

0 comments:

Post a Comment