Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Saturday, 15 September 2012

Jangan Salahkan Muslim karena Nabi Muhammad SAW Dihina

      No comments   


Menonton film Innocent of Muslim bukanlah hal yang penulis sarankan untuk dilakukan bagi seluruh umat manusia di seluruh dunia, khususnya Indonesia. Dengarkanlah nasihat ini untukmu wahai saudaraku. Menontonnya sama dengan memakan umpan yang mereka, para pembuat film atau pun siapa pun yang memproduseri film tersebut, lemparkan kepada kita umat muslim. Untuk apa? Tentu saja untuk membuat muslim dunia marah dan mengecam mereka, mengeluarkan pernyataan untuk menolak dan memboikot peredaran film tersebut. 

Lebih parah untuk membuktikan pada dunia bahwa umat muslim terlalu mudah diprovokasi. Mereka tahu betul bahwa umat muslim akan bereaksi keras jika Rasulullah saw. kembali divisualisasikan di media.

Melalui tulisan ini penulis berharap kita mampu memilah film mana yang patut untuk kita tonton, khususnya bagi umat muslim. Para ulama sudah berijma’ bahwa menggambar fisik Rasulullah, baik wajahnya maupun seluruh tubuhnya, adalah diharamkan. Tidak seorang pun diperbolehkan untuk melakukan hal itu. Mengapa? Hal ini bisa mengakibatkan pengkultusan pada Rasulullah saw., padahal yang patut diesakan hanya Allah swt.

Reaksi yang dilakukan oleh umat muslim di seluruh dunia dinilai berlebihan oleh sebagian kalangan karena banyak merusak fasilitas dan menimbulkan kekacauan public. Umat Islam dinilai dunia sebagai umat anarkis yang bertindak semaunya hanya karena rasulnya digambarkan oleh media.

Penilaian ini tentu tidak adil karena hanya melibatkan satu pihak. Tak ada asap jika tak ada api, reaksi merupakan respon terhadap aksi. Artinya reaksi yang ditunjukkan oleh umat Islam memiliki alasan yang kuat. Penghinaan yang terhadap nabi tercinta mereka.

Setelah kehebohan yang ditimbulkan oleh film Fitna, karikatur Rasulullah SAW, dan situs – situs yang mengadakan perlombaan menggambar karikatur Rasulullah SAW, mustahil masyarakat dunia, tidak mengetahui larangan visualisasi Rasulullah SAW.

Nah hari ini kita kembalikan dihadapkan pada permasalahan yang sama dan reaksi yang muncul dari umat Islam pun tidak jauh beda. Demonstrasi di depan Kedubes AS, membakar bendera, memboikot peredaran film. Dunia menilai umat Islam anarkis! Now, who’s starting it first? Siapa yang memulai ini duluan?? Inilah reaksi dari apa yang mereka lakukan.


Dunia terlanjur mendapatkan opini bahwa umat Islam ada umat yang bengis, penuh kekerasan, jahat, dan dengan kejam menyebutnya teroris. Siapa yang berjasa dalam hal ini? Media. Dalam ilmu komunikasi, hal ini dikenal dengan kemampuan media dalam mencitrakan buruk suatu pihak hingga pihak tersebut serba salah dalam bersikap. Jika mereka bereaksi keras, justru membenarkan bahwa isu itu memang benar. Tapi disisi lain, jika pihak yang disudutkan itu diam saja, tetap saja akan membuat orang lain berpikir, “Nah kan, mereka tidak menyangkal. Berarti memang benar seperti itu gambaran dalam film tersebut.”

Tentu umat Islam menjadi dilemma. Rasul mereka dihina dan dijelek-jelekkan di mata dunia, tentu saja mereka marah. Dan umat Islam memang harus marah! Sudah saatnya masyarakat dunia mengetahui bahwa apa yang digambarkan di dalam film tersebut bukanlah hal yang sebenarnya. Rasulullah SAW yang mulia memiliki akhlak yang luar biasa yang bahkan mampu meluluhkan hati seorang Yahudi yang sekian lama berbuat jahat kepada beliau.

”Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.” [Q.S Al Fath : 29]

Sosok Nabi Muhammad SAW

Michael Hart yang menulis buku 100 Tokoh Dunia yang Paling Berpengaruh mengakui bahwa Nabi Muhammad adalah manusia yang luar biasa yang memiliki kombinasi tak tertandingi antara segi agama dan segi duniawi. Dikarenakan oleh hal inilah Michael Hart, yang non muslim, mengagumi Nabi Muhammad SAW sebagai manusia yang paling berpengaruh dalam sejarah manusia.

Sayang kita tak hidup di zaman itu, zaman di mana orang – orang di lingkungan beliau melihat dan memperhatikannya secara langsung. Mereka menjadi saksi kehidupan Nabi Muhammad SAW, sebagai penyebar agama Islam dan pemimpin umat. Saban hari mereka menyaksikan bagaimana akhlak luhur seorang Muhammad terhadap anak yatim, tetangga dan bahkan non muslim. Bagaimana kejujuran beliau membuat masyarakat Mekkah hanya percaya padanya dalam hal menitipkan barang meskipun di lain sisi mereka membenci dan berhasrat besar untuk membunuh beliau.

Entah apa yang menjadi pertimbangan sang sutradara atau pun musuh Islam lain ketika mencoba menggambar sosok Rasulullah SAW setelah mengetahui bahkan Rasulullah SAW sendiri mengharamkan wajahnya untuk dilukis. Apa yang digambarkan dan ditampilkan untuk dunia oleh musuh Islam hingga hari ini tidaklah benar dan tidak satupun yang benar.
Rasulullah SAW manusia mulia, tak hanya akhlaknya namun beliau juga dianugerahi kesempurnaan lahiriah. Di antaranya seperti penuturan Hindun binti Abi Halah r.a., sebagai berikut :

“Nabi Muhammad SAW adalah seorang manusia yang sangat anggun, yang wajahnya bercahaya bagaikan bulan purnama di saat sempurnanya. Badannya tinggi sedang. Postur tubuhnya tegap. Rambutnya ikal dan panjang yang tidak melebihi daun telinganya. Warna kulitnya terang, dahinya luas. Alisnya memanjang halus, bersambung dan indah. Sepotong urat halus membelah kedua alisnya yang akan tampak timbul di saat marahnya. Hidungnya mancung sedikit membengkok, yang di bagian atasnya berkilau cahaya. Janggutnya lebat. Pipinya halus. Matanya hitam. Mulutnya sedang. Giginya putih, tersusun rapi. Dadanya bidang dan berbulu ringan. Lehernya putih bersih, dan kemerah – merahan. Perutnya raya dengan dadanya. Bila berjalan, jalannya cepat laksana orang yang turun dari atas. Bila menoleh, seluruh tubuhnya menoleh. Pandangannya lebih banyak ke arah bumi ketimbang langit yang kebanyakannya merenung. Beliau mengiringi sahabat – sahabatnya di saat berjalan, dan beliau jugalah yang memulai salam.”

Subhanallah, bagi kita umat muslim mari berdoa dan berharap dapat berjumpa dengan beliau dan menyaksikan langsung seperti apa sosok beliau yang sebenarnya. Kepada mereka yang senang mengolok-olokkan Rasulullah SAW, sesungguhnya mereka gemar memancing emosi umat dan telah tetap azab Allah SWT atas mereka. Yang dapat kita lakukan adalah menyuruh mereka berhenti melakukan hal tersebut jika tidak ingin diserang dan dibunuh sebagai konsekuensi telah melakukan penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW.

Kepada masyarakat dunia yang mengecam Islam sebagai agama yang bengis, anarkis, sadis, kejam dan jahat mari menilik lebih jauh penyebab muslim melakukan hal – hal yang menurut dunia melampaui batas. Reaksi tak akan muncul tanpa adanya aksi. Semoga ini menjadi pelajaran bagi orang – orang yang jengkel hatinya terhadap Nabi Muhammad SAW dan Islam sebagai rahmatan lil ‘alamin.


0 comments:

Post a Comment