Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Tuesday, 18 September 2012

Cerita Malam

      No comments   
Hampir tengah malam. Lagi gilirannya Snada nyanyiin Teman Sejati versi Acapella. Sebenarnya yang lebih asik versi Borther dengan judul yang sama. Tiap denger lagu ini, aku selalu ingat nikahannya Kak Dwi and Kak Tanto tahun 2009 lalu. Pesta nikah paling asik buat aku, ketika datang ternyata nasyid futuwwah lagi tampilin beberapa lagu ngibur tamu - tamu yang ada.

Waktu itu personilnya masih lengkap. Ada Pak Noi, Sidik, Ramsy, Jamhur, Rendra. Mmmmm seingat aku mereka itu yang nampil. Setelah selesai sholat ashar, kirain lanjut lagu berikutnya, eh mereka malah kabur --" Untuk anak ingusan buat aku yang masih 19 tahun waktu itu, penampilan mereka bener - bener oke. Kak Rendra kalo gak salah main gendang bareng Kak Ramsy. Sementara tiga orang lagi nyanyi. Hmm aku lupa mereka nyanyi lagu apa.

Sejak hari itu, aku punya planning sendiri buat pesta nikah kalo waktunya udah tiba nanti. Oh ya beberapa bulan sebelum Kak Dwi nikah, aku ingat banget omongannya ke aku waktu kami lagi ke pestanya Kak Endang di dekat Mesjid Ikhwanul Muslimin Kijang. Waktu itu kami baru pulang dari Trikora bareng akhwat - akhwat pake motor. Wiiiih asik banget nih kakak - kakak itu, semua pada pake motor, padahal perjalanannya lumayan bikin pinggang capek, tapi mereka tempuh! Ini nih momen kebersamaan yang susah banget dapatnya hari ini. Mungkin salah satu faktor hari ini gak semua akhwat punya motor. Kedua, yang punya kadang masih pada gak berani perjalanan jauh begitu #padahal ini masih Kepri lho, yang kecil banget!!!

Oya waktu itu Kak Dwi bilang, kalo dia nikah dia gak mau pelaminannya ada di luar kayak pestanya Kak Endang, soalnya gak asik diliatin sama tamu - tamu. Kalo di dalam rumah, agak lebih leluasa. Naaah dua atau tiga bulan kemudian aku dapat undangan mereka nikah #pengen nyontoh, diniatin dulu trus bikin perencanaan teknis pesta biar syar'i -,-

Nah waktu Kak Dwi nikah emang pelaminannya gak di luar, tapi di ruang tamu rumahnya. Dan ini adalah pesta nikah pertama yang aku hadiri yang gak ada dangdutannya. Awalnya cuma datang sebagai tamu #dulu tuh rasanya Kijang jauuuuh banget. Eh pas mau pulang ditarik Kak Iin n Kak Endri disuruh jaga hidangan -,- Namun di sanalah ukhuwah itu berawal :')

Trus Kak Dwinya kalo gak salah pake sarung tangan untuk salaman dengan tamu. Yaaa kan ada tamu yang belum paham, jadi buat antisipasi, Kak Dwi pake sarung tangan. Pas waktu sholat, semua pada break termasuk penganten. Aku aja ketemu Kak Tanto yang lagi sholat di mushalla yang gak jauh dari lokasi pesta. Hmmm ini nih yang bener. Gak takut make up pudar cuma gara - gara wudhu. Kak Dwinya juga sholat di dalam rumah.

Pesta nikahan kedua yang aku liat hampir mirip Kak Dwi, itu nikahnya Kak Rika. Beuhh kali ini di daerah Teluk Bakau. Teluk Bakau itu daerah Bintan deket Trikora. Makin jauh -,- Aku pergi bareng Kak Fatma dan Rosmareni. Jaga hidangan. Nah aku seneng itu, di nikahan Kak Rika, cewek cowoknya pisah pintu masuk. Ada tempat masuknya sendiri sendiri. Walaupun rumahnya pas banget di tepi jalan.

Tempat makannya juga, khas banget lah. Kami ke sana jaga hidangan. Yang aku paling seneng itu, Kak Rika langsung yang nelpon aku untuk dimintai tolong buat jaga hidangan. Beda banget! Biasanya cuma pake jarkoman, eeh ini langsung orangnya. Like this! Aku harus ingat poin ini saat waktunya tiba nanti.

Awalnya aku jagain yang hidangan tempat cewek, nah karena udah sore yang jagain hidangan cowok pada capek n kabur. Akhirnya Mbak-mbak entah siapa itu minta aku yang jagain -,-
Harusnya gak masalah, tapi buat aku masalah. Kenapa? Penyakit genit muncul! Hadeeeeeh.......

Kalo ada nikahan, kalo bisa gak usah barengan rombongan guru - guru esdeite, bayangin aja yang nongol anak - anak futuwwah n ustadz2 jenggotan yang wajahnya teduh teduh #karena pake payung wkwkwk
Nah jaman itu, lagi demam korean waave eh ikhwan wave, kalo ada ikhwan ganteng dikiiiiit aja langsung sms kawan - kawan "kak aku liat si A, kereeeeen" Gubrakkk!!!!

Jadi tibalah saatnya mereka datang rombongan pake angkot beberapa unit, lengkap dengan murid - murid Kak Rika yang heboh itu -,- Ni anak - anak kelebihan dosis ceria agaknya. Guru - guru cowok belok ke tempat aku yang udah panas dingin dan gemetaran bukain lauknya satu satu #untung bukan bagian yang ngasih piring ama sendok.

Ada yang iseng nanya pake senyum nanggung "antum kapan ukhti?" Alamaaaak meleleh.... "Ooooh aman tu" ngejawab pake gaya sok 'ikhwan'. Ntar kalo dibawa lembut #senyum - senyum dikulum malu - malu anak kucing, dia ngerasa menang pula :/

Hahahaha itu sekelumit kisah pesta nikah yang paling berkesan. Untuk undangan selanjutnya biasa aja, gak begitu berkesan. Malah ada yang gak sempat aku hadiri karena lagi gak di tempat.

Oh ya, ada juga ding. Nikahnya Kak Indira baru - baru ini.... Ada nasyid dari Batam segala booo
Karena kebetulan bawa kamera, jadi aku ngejepret mereka yang waktu itu lagi nyanyi. Sebenarnya ragu - ragu, tapi karena mau ambil gambar cuek aja. Eeeeh habis nyanyi mereka cerita ke tamu - tamu kalo semuanya udah punya 'buntut' alias bini kecuali si manajer. Wkkwkwkwkwkwk geer kali ya aku foto tadi. Klarifikasi nih yeeeee :p Tenang aje bang, aye kagak niat buruk kok ame fotonye

0 comments:

Post a Comment