Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Tuesday, 2 August 2011

Baca Buku Nikah

 ,      No comments   
Menyambung tulisan awal sebelum tulisan ini ditulis. Masih terinspirasi dari tulisan Kak Ira Marby dengan judul Before You Marry?

Poin terakhir ialah mengenai buku – buku yang direkomendasikan oleh beliau, lengkap dengan nama pengarangnya ( ni orang bener – bener niat punya buku yang berhubungan dengan rumah tangga ). 


Ada tujuh buku yang direkomendasikan. REKOMENDASI!!! Artinya masih ada buku lain yang pastinya udah beliau baca selain buku yang udah disebutkan. Wow,,,,,!!!!

Tak pernah terlintas sedikit pun di benak saya untuk membeli buku – buku yang berhubungan dengan hal pernikahan dan rumah tangga. Pernah sih beli, tapi untuk hadiah nikahan temen doang. Gak pernah buat konsumsi pribadi. 

Selama belanja buku, buku – buku yang menarik perhatian saya didominasi dengan buku – buku motivasi buat remaja. Kemudian beberapa buku pergerakan, bigrafi tokoh, novel, dan novel. Sedikit pun gak ada yang berkaitan dengan kehidupan saya nantinya ketika sudah berumah tangga ( wah kapan ya?? Tapi kata temen, bukan masalah kapan, tapi masalah paling besar adalah dengan siapa!!!! Hahahha saya Cuma bisa ketawa, gak masalah deh saya yakin Allah udah nyediain yang hampir sama persis karakternya dengan saya ).

Dari buku – buku itu, kalo saya bandingin, pasti Kak Ira atau teman – teman lain juga punya. Meskipun beda buku, tapi jenisnya pasti hampir sama. Hhhhh…… 

Kalo Kak Ira atau pun teman lain bikin persiapan nikah udah dari masa kuliah ( mungkin juga dari awal masuk kampus kali ya ) lah sayaaaaaaa ngapain ajaaaa………????

Ikut dauroh juga gak pernah, baca bukunya emoh, nanya – nanya juga kadang jadi lucu karena dianggap masih anak – anak ( halooooo saya 21 tahun lhoo )  

Paling banter pertanyaan yang dilayani baru sekitaran, “Kak prosesnya gimana sih?” Kayaknya mau nanya lebih jauh juga segan, yang ditanya kayaknya juga mikir – mikir mau jelasin ke saya ( anak kecil siiiih ).

0 comments:

Post a Comment