Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 16 July 2014

Mentoring Rumah Tahfidz

Minggu kedua bulan Ramadhan tahun ini diminta buat ngisi mentoring salah satu kelompok di pesantren kilatnya Rumah Tahfidz. Wowww kalo udah ngomongin rumah tahfidz pastinya ngafal Quran. Sesuatu yang bikin saya pengen gali lubang saking malunya dengan jumlah hafalan yang ada sekarang -_- 

Sebelum masuk ruangan nih yang saya pikirkan itu peserta mentoringnya bakalan usia remaja SMP dan SMA. Namun ternyata pemirsah, hampir seluruhnya anak - anak SD yang lagi aktif - aktifnya gerak sana sini. Ou em jiiiii..... 

Sebagai orang yang belum punya jam terbang tinggi untuk mentoring anak SD, saya galau luar biasa. Gimana harus menghadapi anak - anak itu. Ketika saya datang di lokasi yang mereka lakukan adalah berlarian ke sana kemari. Hati saya melongo (he?) 

Pas briefing, Kak Tia yang juga pengurus rumah tahfidz ngasih arahan apa yang harus kami lakukan.Ou ou ouuu mentoring kali ini cukup bikin saya pusing kepala hahaha.... So, fungsi mentor kali ini adalah sebagai tempat setoran hafalan Quran anak - anak ini hehhee.... Surah wajib yang mesti setor tiap kali mentoring adalah Surah Al Waqi'ah (56) plus 10 hadits

Jujur saya langsung pasang tampang kosong. Al Waqi'ah? Surah ini pernah saya coba untuk menghafalnya tapi ga sampe selesai. Itu pun karena untuk memenuhi persyaratan untuk ikut DM3 yang juga ga jadi berangkat karena ga lulus hahahaha.... Alhasil berangkat ga jadi hafalan pun ga pernah diulang dan kemudian menghilang -_-

Pertemuan pertama yaaa perkenalan aja. Bingung juga gimana mau main perkenalan. Tapi untunglah sebelum nya saya sempat searching beberapa permainan dan cerita humor untuk bahan mentoring.

Pusingnya ketika Iffa yang masih TK itu ternyata masuk di kelompok saya. Anaknya Ustadz Rully ini memang sungguh 'cerewet'. Pertanyaan yang dia lontarkan suka bikin kita pelanga pelongo dan harus pinter jawabnya, kalo engga malah dia remehin. Duh!!

Ada pula Si Caca anaknya Pak Alfin. Hampir akhir pertemuan dia bahkan ga mau liat sama sekali dan milih untuk cemberut karena udah ga tahan pengen nonton video -_- padahal yang lain juga pada belum kelar. Tapiiiiiii syukurlah kemampuan saya untuk bercerita ketika ngajar TK masih nangkring di tempatnya. Sukses bikin dia ketawa dan ngelupain video dengan cerita kacang.

Beberapa anak SD kelas 4 di kelompok saya emang bikin saya keki. Hari kedua mentoring mereka udah ngafalin itu surah sampe ayat 10. Padahal saya di rumah mati matian ngafalin setengah halaman dengan pemikiran mereka ga bakalan ngafal sampe situ. Eeeeh namanya otak anak - anak masih fresh buat hafal.

Alhasil hari terakhir meski Vani dan Aisy sudah hampir mencapai target hafalan saya. Daebak!!! Saya pikir saya harus menyelesaikan hafalan itu hingga ayat ke 96. Hwaaaah...... Mungkin ada anak - anak di kelompok lainnya yang sudah kelar menghafal surah ini dalam waktu seminggu.

Ada satu hari di mana rasanya anak - anak itu begitu sulit untuk dikendalikan. Maunya mereka keinginannya diikutin. Duh ga bisa mesti punya aturan. Satu hari saya biarkan mereka melakukan apa yang mereka mau. Lari sana sini ya terserah walo mesti muter mata. Tapi hari berikutnya ketika mereka minta lagi untuk ke kolam renang, ah saya pikir enak aja. Sini, setor hafalan dulu baru kita ke kolam hehehehhe 

Tak rugi ikut berpartisipasi di pesantren rumah tahfidz ini. Hafalan dan semangat untuk terus menambah hafalan itu digenjot. Apalagi setelah kejadian Palestina yang dibombardir Israel seminggu belakangan ini. Saya pikir mengutuk perbuatan mereka itu emang penting, tapi ada satu hal keren yang ga boleh kita lupa yaitu semangat menghafal Quran nya anak - anak Palestina.

Melihat anak - anak rumah tahfidz saya makin yakin dengan masa depan Indonesia. Apalagi di televisi sekarang ada beberapa program yang menampilkan anak - anak yang sudah menghafal juz 30. Muantap!!

Belum lagi gerakan di seluruh Indonesia di mana para ustadz dan orang - orang soleh mulai berlomba mendirikan pesantren buat para penghafal Quran. Ada juga yang bikin camp buat menghafal Quran. Subhanallah kan ya..... Insya Allah anak - anak inilah yang akan mengisi pos pos penting untuk kemajuan Indonesia.

Eh iya ga ketinggalan nih, pastinya para orang tua yang sering menyaksikan fenomena ini akan terketuk hatinya insya Allah untuk menjadikan anak - anaknya penghafal Al Quran. Rumah tahfidz sudah bertebaran di mana - mana. Lulusannya pun sekarang tak sulit untuk ditemukan.

Mudah - mudahan saya dan termasuk kamu yang membaca tulisan ini juga terus bersemangat untuk menghafal Al Quran dan mengajarkannya pada anak - anak kita. Eh berhubung saya belum punya anak, proyek pertama nya adalah Kalisa anak sepupu yang saban hari dititipkan di rumah.

Bismillah.....

0 comments:

Post a Comment