Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Tuesday, 1 April 2014

Bacaan Keren Buat Kamuh (BK2)

Ehemmm saya harus mulai dari mana nih J 


Assalamu’alaikum pemirsa, sudah merindukan tulisan saya kah? Hehehe bukan geer tingkat tinggi, tapi sebagai penulis amatiran, saya tahu sekali bahwa di luar sana ada begitu ramai secret admirer yang menunggu tulisan – tulisan lebay saya.

Kali ini tulisan keren ini saya persembahkan untuk para pemilih cerdas dan pemula di luar sana yang udah ga sabar untuk berpartisipasi di pemilu 2014. Ngomong – ngomong tentang pemlih cerdas, jangan khawatir. Pemilih cerdas engga tergantung IPK atau nilai rapor ketika sekolah dulu. Yaah begini nih gara – gara baca tweet-an nya Sam @skripsit.

Nah sebagai pemilih yang baik mari baca tulisan keren ini (di luar sana juga ada pemilih jahat yang berencana untuk mencoblos kertas suara seenak perutnya sehingga suara jadi engga sah, nyebelin ga sih).

Kamu yang masih belum punya pilihan bakal saya kasih pilihan. Oh iya, tulisan ini terkhusus dan special banget pake telor buat kamu – kamu yang tinggal di Tanjungpinang Timur. Yaaa wilayah ini emang paling gede daftar pemilihnya di antara daerah pemilihan lainnya di Tanjungpinang.

Saya kasih tau dulu kalo saya ini anak PKS alias Partai Keren Sekali. Sayang, di kertas suara nanti ga ada yang namanya begitu, yang ada sih Partai Keadilan Sejahtera. Saya pengen kasih masukan buat DPP gimana kalo nama partai ini diganti aja jadi Partai Keren Sekali. Lebih membumi dan lebih mudah diingat *habis itu saya digebok sama Kepanduan DPP, dihapus dari daftar kader dan dimasukin ke DPO (daftar pencarian ostri eh istiri :p

Kebetulan saya juga Caleg alias Calon Legislatif. Sebenarnya saya sih kurang sreg ya dengan nama ini. Coba dinamain CPP alias Calon Pengawas Pemerintah, itu lebih keren. Haaa kayaknya di masa depan saya harus masuk dalam daftar pembuat undang – undang pemilu hahaha

Nah di pemilu 2014 ini, PKS dapet no urut tiga alias 3. Entah kebetulan atau engga yang pasti ini namanya takdir man (muter My Destiny-nya Lyn).  Pertama kali ikut pemilu no urutnya 24 trus pemilu berikutnya no 16, tahun 2009 no urut 8. Beneran, ini partai keren!!! Sekeren presiden partainya, Anis Matta yang juga penulis professional ituh (kalo saya amatiran). Juga sekeren narasi politiknya tentang Gelombang Ketiga.

Okeh masuk ke perkenalan caleg deh ya. Di Daerah Pemilihan 2 Tanjungpinang Timur itu PKS yang keren ini punya 11 calon legislatif yang juga ga kalah keren dari partainya. Siapa aja mereka? Cekidot!

Nomer 1 ada Bu Ismiyati nih. Doi udah duduk jadi dewan satu periode dan sekarang dicalonin lagi dari PKS Tanjungpinang, yaaa secara kinerjanya udah oke dan masih diharepin buat duduk lagi. Secara pribadi saya kenal beliau itu gara – gara doi suka ngisi pengajian di mesjid. Tiap Jumat tuh di perumahan saya bergema lah suaranya hahaha bukan lagi Khotbah ya tapi ngisi pengajian ibu – ibu sore harinya. Nah kalo sekarang siapa sih yang engga kenal doi, apalagi ibu2 majelis taklim. Jugaaa beliau tenar di kalangan para guru TK, RA sederajat. Scaraaaa dulunya pernah jadi Kepala TK Al Uswah yang di batu 10. Wali murid pasti ga bakalan lupa sama karisma beliau *bukan merk motor

Doi ini simple banget. Katanya, kita ini jadi dewan buat masuk surga. Duh nyesss banget pas doi bilang begitu. Di brosurnya beliau bilang “Kami tidak menjanjikan, tapi kami membuktikan”.

Nomer dua ada Pak Absar. Namanya gitu doang, simple. Makanya di kertas suara ntar namanya paling gede hahaha… sehari – hari Pak Absar itu dagang, beliau nih tetangga saya di Pinang Hijau, Cuma beda blok. Waktu kecil saya sering bolak balik depan rumahnya, istrinya cantik, anaknya bukan main keren, sampe adek saya Uma klepek klepek wkwkkwkwk (eh itu dulu kali ya). Naah Pak Absar ini model ustadz gitu, ngisi pengajian di mana – mana. Tapi gaulnya sama orang – orang pasar karena sekarang doi buka kedai ikan bakar gitu di Bintan Centre, istrinya ada toko baju. Ckck pasutri pedagang nih, entrepreneur banget hidupnya.

Di masa remaja (ceilehhh) saya termasuk remaja binaannya Pak Absar di mesjid perumahan kami. Kami remaja dikumpulin n dibentukin remaja mesjid gitu. Lucunya kalo doi yang ngisi kami pasang muka meles karena serius banget, engga ada becanda – becandanya. Eeeh pas saya udah gede begini doi udah mulai cair. Keren dah, kadang kalo kami dengar ceramahnya, lawakan doi udah ga garing hehehe pisss pak.

Nomer tiga, kenalin nih sama Kepala SMP IT Tanjungpinang, Bu Asrof Koryati. Hehehe kalo ketemu ibu satu ini saya suka meringis. Soalnya doi salamnya erat banget euy! Bagai mengalirkan seluruh energi dan semangat dalam dirinya. Bahu bakalan terguncang trus kitanya ditarik buat cipika cipiki asikk!! Yang cowok engga usah ngarep digituin kalo ga mau ditebas Pak Prio :D

Pernah nih sepupu saya ketemu beliau di pelatihan guru SMP gitu. Orangnya asik dan nyambung, supel lah, engga ekslusif, berbaur sama siapa aja.

Nomer empat ada ustadz ganteng kita Pak Muhammad Ali (catet, ini bukan yang jago tinju ituh ya). Fotonya udah banyak di mana – mana so buat kamu yang tinggal di Tanjungpinang Timur akan dengan mudah nemuin foto doi. Oh ya, beliau ini tinggal di ruko bintan centre deretan Toko Buku Lotus, ruko yang jual baju muslim, samperin aja ya hehehe…

Dulunya Pak Ali udah pernah jadi anggota dewan tahun 2004 – 2009, dan sekarang beliau dicalonkan lagi dari PKS.

Nomer lima, ada Pak Rusli AR yang pertama kali saya ketemu beliau itu pas rapat CAD di markas dakwah. Saking gugupnya takut telat saya dateng lebih cepat, eh ternyata beliau juga ga kalah cepat. Datang pake mobil putih (kalo di pilem – pilem kan kuda putih). Tinggalnya di Anggrek Merah dan sekarang udah pension dari Kantor Distrik Navigasi Tanjungpinang. Pernah dinas di Tambelan dan Bintan juga loh. Kalo dibilang beliau paling sepuh di kesebelasan ini *bukan bola.

Beteweh, Pak Rusli ini karena pengabdiannya sebagai PNS selama 30 tahun dapat Satya Lencana Karya dari Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono (yang bentar lagi insya Allah bakal digantiin sama pemimpin muda usia 40 – 60 tahun).

Nomer enam, kita punya pilihan Bu Marina Lidya yang saat ini berprofesi sebagai dosen Bahasa Inggris di STIE Pembangunan. Kuliah S1 nya ambil bahasa Inggris di UPI Bandung, trus lanjut buat pasca sarjana di Universitas Negeri Padang. Orangnya suka senyum, saya jadi ngerasa punya saingan nih dalam senyuman eaaaaa
Naah di nomernya CR7 ada Pak Kapsuluddin Nasution alias Pak Ucok. Awalnya saya ga kenal karena fotonya kumisan. Soalnya jarang kader yang kumisan, banyaknya jenggotan hahaha… Pas rapat CAD doi dateng dengan gantengnya tanpa kumis, asli beda banget ama yang di foto. Rupanya beberapa waktu lalu, doi sempat kena struk dan berobat ke kampungnya di Sumatra Utara. Jadi pas datang rapat beliau udah bisa jalan meskipun agak miring dan tangan kirinya masih belum begitu sehat. Ini keren!!! Sakit ga ngalangin beliau buat silaturahim n atur strategi bareng caleg lainnya.

Saayaa di nomer delapan. Kalo Pak Haji Lide yang orang Bugis itu selalu bilang delapang -_-

Kata orang sih saya caleg kecelakaan, rada ga pantes jadi caleg. Ya iyalah, saya ini pantesnya jadi CPP alias Calon Pengawas Pemerintah :p Gimana ya saya ngenalin diri sendiri, aih jadi malu nih. Klo muji diri sendiri ntar ditabok satpol PP, engga muji ntar ditabok DPD, eh eh engga dink becanda aja. Why so serious?

Bisa dibilang saya caleg ter dan paling muda di PKS Tanjungpinang, mulai dari yang RI sampe ke tingkat kota, jadi caleg usia 23 tahun. Dulu di Aceh ada namanya Ustadz Azmi yang jadi Aleg termuda, usianya 24 tahun. Yaaa kali aja saya silap silap jadi, begitu kata Pak Azmi. Jadi caleg tahun ini bisa dibilang rada nekat karena masih berstatus mahasiswa skripsian. Jadi kalo saya ke kampus buat ketemu dosen kadang harus tahan banting soalnya dosen – dosennya juga caleg. Engga diapa – apain sih, Cuma ngerasa agak durhaka aja sama beliau – beliau itu T_T

Nomer sembilang, eh sembilan ada Pak Rusdianto CKR (singkatan dari Calon Orang Kaya hahahha nyentrik banget ini bapak) yang punya semangat n optimisme yang luar biasa. Tiap rapat CAD bisa dibilang saya yang pendengar setia ini selalu ngikik dan berbinar dengar cerita beliau. Saya kenal Pak Rusdi waktu masih SMA gitu deh kayaknya, soalnya kami sering diajak ke pelosok – pelosok Bintan buat silaturahim dengan warga sana bareng kader PKS lainnya. Ckckck ke Pengujan naik rakit pake mobil beliau dan rombongan guru. Setelah engga ngajar, saya malah sering ketemu doi di bank. Hohoho rupanya sekarang buka bisnis.

Nomer sepuluh ada Pak Dandan Mardiana yang sekarang jadi tenaga pengajar yang sabar di SDIT Al Madinah. Mantan ketua BEM UNLA Bandung tahun 1999 ini tinggal di Perumahan Kijang Kencana, pernah jadi ketua RT juga. Meski katanya pemalu, tapi melihat riwayat organisasinya doi emang keren.

Terakhir nomer sebelas ada Bu Adek Rahma Fitriani. Aktivis pengajian ibu – ibu ini orangnya nyeplos banget, tapi punya kesan buat saya. Hehehe jadi di hari saya ke DPD buat ngantar berkas nyaleg kebetulan ada Bu Adek. Kata beliau gini, “Nurul, ingat surah yang sering kita baca di Al Ma’tsurat ga? Allah itu kasih kerajaan pada orang yang Dia kehendaki, nyabut kerajaan dari orang yang Dia kehendaki. Allah juga muliakan dan menghinakan orang yang Dia kehendaki. Jangan patah semangat dulu, mungkin kita bisa jadi orang – orang yang Allah kehendaki untuk dimuliakan dan diberi kerajaan.”

Duh nyess banget dah denger ibuk ini, engga nyangka aja doi bakalan nyampein hal begituan. Padahal ngomongnya sambil pake kacamata hitam loh. Maklum, waktu itu panas banget hahaha…… oh ya, Bu Adek ini juga Ketua BKMT Kelurahan Air Raja dan salah satu anggota Keluarga Bundo Kanduang di Tanjungpinang.

Well well sekian dulu nih perkenalan sama caleg – caleg keren dari Dapil Tanjungpinang Timur, tadinya mau dilanjutin sampe ke DPD tapi rupanya udah 4 halaman. Wowww saya bisa bayangin mentor jurnalistik saya bakalan bilang, “Mending kamu bikin opini Nurul, trus dimasukin ke koran”. Hehehe mianhae chingu, saya tak bisa meneruskan cita – cita dan perjuangannya *nangis Bombay

Insya Allah tulisan berikutnya nyusul yah jelang 9 April 2014

Eh iya, setelah baca ini moga aja kamu – kamu bakalan makin mantap pilih PKS di Pemilu 2014 ini maaf kalo ada kesalahan dalam tulisan inih :)

Ada tiga pilihan setelah kamu ngebaca tulisan aneh ini :
-       Membaca ulang sambil muntah darah
-       Menyebarkan ke semua orang biar sama – sama muntah
-       Membakar (laptop) biar tulisan ini hilang 

0 comments:

Post a Comment