Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Monday, 25 July 2016

Stay in Bandung for Three Weeks

      3 comments   


Ini cerita berbulan bulan yang lalu dan baru kali ini saya berkesempatan untuk menuliskannya. Bukan tulisan penting dan inspiratif, hanya sebuah cerita perjalanan saya setelah tiga bulan LDR-an. Maaf kalo agak lebay :)

Beberapa hari setelah menjalani prosesi wisuda bulan Desember 2015 yang lalu, saya langsung terbang ke Bandung melalui Batam. Dengan diantar Ibu, tanggal 21 Desember saya naik pesawat di Bandara Hang Nadim.

Kebayang dong betapa excitednya saya saat itu, sementara Ibu saya terlihat sedih melepas anak gadisnya hehehe.... Sudah lebih dari tiga bulan saya tak bertemu dengan Bang Rio, suami yang menikahi saya di bulan Juli 2015. Hari itu saya mencoba mengenakan pakaian terbaik yang membuat saya kelihatan lebih cantik hahaha...

Begitu tiba di bandara Bandung saya tak langsung keluar setelah mengambil koper. Alhamdulillah ketemu Kak Lia yang juga lagi dalam perjalanan ke rumah orang tuanya. Saya nitip beberapa barang karena pengen buang air. Niatnya juga pengen ngerapiin penampilan, tapi toiletnya rame banget sehingga saya cukupkan dengan buang air dan cuci tangan aja.

Antrian bagasi yang panjang cukup membuat saya lelah menunggu apalagi tempatnya sempit. Waktu itu belum direnovasi, katanya sih sekarang bandaranya kece beud. Saya membawa satu koper besar warna ungu hadiah dari teman-teman liqo, satu koper kecil, blender, tupperware dan beberapa jinjingan lainnya. Duh rempong banget. Saya harus membayar 150.000 rupiah untuk kelebihan bagasi -____-

Karena rame banget dan desak desakkan saya sengaja milih tempat agak pojokan dan menunggu yang lain keluar dulu. Menurut saya biarlah agak lama daripada harus senggol senggolan sama penumpang yang lain, mana barang saya banyak juga. Sementara itu bang Rio sms katanya udah nunggu di luar. Yeayy....!!!

Antrian yang panjang di sekitar petugas bandara yang memeriksa barang bawaan penumpang membuat saya menepikan troli dan bergegas ke toilet lagi. Xixixii kali ini beda misi. Mumpung udah sepi cepat cepat saya rapikan jilbab dan mencuci tangan. Tak lupa saya oleskan sedikit bedak dan lipstik biar keliatan lebih segar hehehe... Maklum rasanya hampir dua jam di udara dengan kondisi tidur bangun tidur bangun, bikin muka ga fresh. Namanya juga ketemu suami *mulai genit

Dengan kondisi hati yang berdebar debar (ou, saya suka dengan debaran ini), saya dorong troli keluar. Saya kedapatan troli yang udah lama jadi ga bisa ditekan biar jalannya lebih enak, yang ini kerasa bangeet beratnya. Kondisi cuaca emang lagi hujan. Dingiiiiin..... Jaket udah saya lepas biar pas keluar yang dilihat bang Rio bukan jaketnya tapi baju saya hahaha *apaan sih

Sampe di luar saya malah bingung ini jalan keluarnya yang mana satu. Sambil celingak celinguk nyariin sosok bang Rio saya bolak balik dorong troli agar ia menuju ke jalan yang benar. Saya ngikutin orang orang tapi ternyata jadi tengsin karena ternyata mereka penumpang transit -_- balik lagi.

"Iza, sebelah sini" saya dengar sebuah suara. Ciyeeee ternyata saya udah ditungguin :p

Saya dorong troli ke arah yang ditunjuk dan jeng jeng jeeeeeeng.... Alaaaa kalo aja itu bandara ga serame pasar, udah saya peluk peluk. Ehem, berhubung rame saya cuma cium tangannya aja hehehhe

Agak susah menggambarkan apa yang saya rasa dan alami saat itu. Campur aduk antara senang, lelah dan juga kebingungan. Yang jelas saya bahagia karena barang barang udah dihandle bang Rio hahaha... Kondisi bandara yang lagi direnov semrawut banget. Menuju ke tempat taksi bagi saya kok jauh banget. Mungkin pengaruh lelah itu kali ya. Begitu nemu taksi saya langsung masuk sementara barang-barang dimasukin ke bagasi.



Saya memperhatikan seperti apa Bandung. Sumpek dan macet. Itu kesan pertama yang saya tangkap dari kota ini. Ditambah hujan yang menjadikan jalanan becek. Rupanya itu yang membuat pesawat lama mendarat. Katanya sih antri dan kondisi landasan kurang memungkinkan. Makanya saya merasa hampir dua jam duduk di atas pesawat.

Taksi membawa kami ke daerah Geger Kalong. Kata bang Rio tempat kosan kami ga jauh dari Daarut Tauhidnya Aa Gym. Woww sungguh excited mendengarnya. Sepanjang perjalanan menuju kos, saya tak bisa untuk tidak menggenggam tangan yang selama tiga bulan ini saya rindukan. Meski agak malu malu tapi ada rasa nyaman.

Saya hanya sempat tinggal di Bandung selama tiga minggu, waktu yang sama sekali ga cukup untuk mengenal lebih jauh tentang kota ini. Dengan jadwal ngantor bang Rio di dua minggu pertama, kami harus curi-curi waktu untuk bisa jalan-jalan. Selain itu berhubung motor yang di Jogja kemarin udah dijual karena keribetan ngurus administrasinya dan mending beli baru, maka motor di kantor dipake gantian. Yaa kadang harus menikmati naik angkot. Tapi ya gitu ga bisa ke tempat tertentu. Kalo ada motor baru deh melalangbuana.



Kosan kami ga jauh dari kantor bang Rio. Kami menyebutnya kosan Eyang karena pemiliknya yang diminta dipanggil Eyang saat saya memanggilnya Ibuk.Eyang menyediakan layanan laundry gratis tiap hari Senin pagi. Jadi malamnya kami udah meletakkan kantong plastik berisi baju kotor di depan pintu. 

Ga banyak tempat wisata yang saya kunjungi ketika di Bandung. Bang Rio hanya sempat mengajak saya ke beberapa tempat seperti seperti Kawah Putih di Ciwideuy, Curug Cimahi, Farm House, Caringin Tilu dan beberapa lainnya. Yaaa terus terang kami lebih banyak menghabiskan waktu di bioskop hahahha

Tepat tanggal 13 Januari 2016 kami kembali ke Batam dengan seluruh barang yang memakan biaya sejutaan >.< what a surprise!!! Pengen pingsan dengernya :3 



Soal Daarut Tauhidnya Aa Gym saya sempat ikut kajiannya Teh Ninih beberapa kali yang tiap hari Minggu habis Zuhur. Yah nanti saya tulis di postingan lainnya. Yang jelas, saya suka banget cara beliau membuka taujihnya, saya ingat Bu Rojiah. Istilahnya, menyentuh pendengar sebelum memberi nasehat.

Sekian...

3 comments:

  1. Eaaaa.. Uhuy uhuy :P

    Kayak pengantin baru aja kalian, ingat umur mak XD

    ReplyDelete
  2. Gakuat baca menggenggam tangannya. 😂😂😂

    ReplyDelete