Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 9 September 2015

A Lonely Trip to Jati Padang

      No comments   

Ini cerita yang udah lama, sekitar setahun yang lalu hanya saja baru ditulis sekarang. Jadi maafkanlah kalo nanti banyak kata 'kalo ga salah'. Maklum saya belum kayak Han Hyo Joo dan Cold Eyes yang bisa mengingat setiap detil hanya dengan sekali lihat.

Januari 2014 yang lalu saya kembali ke Jakarta dalam rangka menemani Ibu berkunjung ke Gontor buat liat Uma si Tuan Putri. Sebelum ke sana kami nginap di rumah teman Ibu, Tante Mar di Jakarta Timur. Nah mumpung sedang di Jakarta saya tentu harus dan wajib berkunjung ke Jati Padang, Jakarta Selatan.

Well daerah ini pernah kami tinggali selama dua bulan di Juni-Juli 2011 yang lalu dalam rangka ikutan program BPAP dari Kemenpora, semacam program pertukaran pemuda antar provinsi. Saat itu Kepri bersama Kalimantan Tengah, Maluku, NTB dan Jakarta.

Nah singkat cerita begitu sampe Jakarta saya udah hubungin Ummi Yanti. Rinduuuu banget sama Ummi yang satu ini. Sayang kami akrabnya sudah di akhir-akhir saya tinggal di sana. Maklum, anak pemalu hehehehee

Berhubung saya ga mau ngerepotin orang lain untuk dijemput dari Klender maka saya putuskan untuk ke sana sendiri meskipun engga tahu jalan.

Sebelumnya saya tanya Ummi dulu gimana supaya bisa nyampe sana. Dijelasin deh. Naik busway jurusan ini trus turun di Kampung Pulo (eh bener g ya?). Dari sana naik angkot ke Pasar Minggu. Terakhir dari Pasar Minggu saya cukup hafal angkot mana yang harus diambil. Sip, berangkat!!!

Bismillah keluar dari rumah Tante Mar di Klender trus naik jembatann penyebarangan buat beli tiket di pemberhentian busway di seberang. Kata mereka kalo mau keliling Jakarta naik busway aja mau sejauh apa pun asal engga keluar dari bus stop nya tetap bayar segitu hahaha....

Busway adalah salah satu alat transportasi favorit saya dengan catatan kalo engga lagi rame hehhe... Kalo rame emang nyesek banget. Bukan apa apa, saya ini bukan termasuk orang dengan tinggi di atas 155 cm jadi kalo harus gelantungan itu nyiksa sekali rasanya. Belum lagi kekhawatiran akan bau badan hahha *angkat tanganmu Shaggy! 

Meskipun udah ada tempat khusus untuk wanita tapi kalo emang lagi penuh ya tetap aja desak-desakan. Apalagi ini Jakarta di mana penduduknya masih banyak yang make alat transportasi umum begitu. Engga kebayang kalo mereka semua pake motor atau mobil, entah mau semacet apa -_- 

Beberapa menit kemudian saya berhenti di Kampung Pulo (kayaknya gitu sih) dan celingak celinguk harus melangkah ke mana untuk ambil jalur selanjutnya. Karena naik angkot saya keluar dari pemberhentian busway dan mulai bengang bengong nyari angkot sesuai jurusan yang udah dibilang Ummi Yanti. 

Kesalahan saya ketika itu adalah tidak memperhitungkan waktu perjalanan. Di hari tersebut sebenarnya saya berencana untuk pergi ke dua tempat. Pertama silaturahim ke Jati Padang dan satu lagi ingin ikutan ke posko banjir Jakarta setelah nanya-nanya sama Kak Liyuda yang lagi bertugas. 

Ternyataaaaaaa, inilah Jakarta!! Entah berapa kali kami kejebak macet dan harus menunggu lama sekali agar bisa keluar dari jalur. Entah karena banjir atau memang jaraknya yang jauh. Huft.... perjalanan ke Pasar Minggu plus naik angkot lagi ke Jati Padang sukses memakan waktu hampir dua jam perjalanan. Ou em jih!! 

Saya turun di depan kantor camat karena Ummi dan Bang Abe suaminya beserta teman-teman karang taruna sedang nongkrong di markas mereka. Waaah, sambutan yang luar biasa saya dapatkan di sana. Alhamdulillah masih banyak yang ingat. 

Dan ngobrol-ngobrol pun dimulai dengan asyiknya sampai Bang Abe akhirnya menyentuh isu soal caleg-calegan saya -_- heboh deh! Dengan semangatnya teman-teman karang taruna memberikan ide ide kampanye kreatif yang bisa saya lakukan. Lucu-lucu. Bang Abe sampe bikin singkatan buat saya agar mudah diingat. NABI. Saya lupa apa kepanjangannya hahhaha yang jelas NA adalah singkatan Nurul Azizah. Kontroversi banget sih bang Abe ngasih singkatan. Nanti malah saya disangka nabi baru lagi

Dari kantor camat kami bergerak ke rumah. Waaah sudah lama sekali tidak ke sini. Inget Pak RT yang suka ngomong "Eeenak beee eng!". 

Setelah sungkeman sama emak bang Abe saya langsung ke rumah Ibu dan Bapak tempat saya selama dua bulan tinggal di sana. Rumahnya engga jauh, hanya masuk gang kecil dikit dari rumah bang Abe. 

Sayang sekali ketika itu Ibuk sedang ke Tangerang tempat anak laki-lakinya dan Bapak masih di tempat kerja. Yang ada di rumah cuma Mpok Icha dan suaminya. Yahhhh ga ketemu sama Ibuk and Bapak. Saya harap suatu hari nanti kami bisa ketemu lagi. Mereka baik! 

Ba'da Maghrib Bang Abe rupanya udah mulai calling-calling para panitia yang dulunya bertugas di Jati Padang. Dengan menggunakan mobil bang Shote kami pergi ke museum Fatahillah di Kota Tua. Ah, saya senang sekali dengan museum ini. Sungguh berkesan. 

Malam itu Ummi, Bang Abe, Bang Eral, Bang SHote, Bang Wildan, abang yang pacarnya di Bandung/Bogor hahaha saya ingat perawakannya tapi lupa nama. Berisi, ada jenggot tipis dan senyum teruuus xixixixi. Oh iyaaaaa namanya bang Komeng hehehhe. Ada juga abang-abang yang kurus dan bertugas jadi fotografer malam itu *duh Ummiiiii fotonya belum dapaaat. Tak ketinggalan si imut Alifa, anak Ummi juga turut ikut malam itu.

Kami makan di sekitar museum Fatahillah itu. Sambil ngobrol-ngobrol dan bercerita tentang segala hal. Mereka ini memang orang -orang yang sangat menyenangkan. Satu hal yang mereka ingat dari saya adalah logat melayu yang terasa khas seperti Upin Ipin. Sampe-sampe kata Ummi, ALifa selalu bilang rindu dengan tante upin ipin xixixixii..... Iye ke?? 

Setelah makan malam kami nongkrong di depan museum sambil melihat kegiatan sekeliling. Beberapa saat kami nonton penampilan entah pengamen entah pesulap. Kolaborasi gitu. Menarik dan atraktif rame yang nonton. 

Tak terasa hari sudah larut malam, bang Abe dan Ummi bersedia nganterin saya ke Klender malam itu. Duuuh agak ngerasa bersalah karena saya salah nunjukin arah dan kami harus muter yang ternyata U-Turn nya jauuuuuuh banget -_____- Alhamdulillah sampe di rumah sekitar jam 11 malam. 

Makasih ya Ummiiiii, bang Abe dan abang-abang karang taruna Jati Padang. Semoga silaturahim ini jadi ibadah n kita bisa ketemu lagi. Sukses ya semuanyaaaaa ^_^

0 comments:

Post a Comment