Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Thursday, 6 August 2015

Merapi, Oneday yah

 ,      6 comments   

Ini sih jalan dadakan. Hari Senin lalu harusnya bg Rio ke Jakarta buat ikutan meeting di sana. Sayang, meetingnya diundur minggu depan. Padahal tiket udah dibeli. Biarin, kan kantor yang bayarin xixixii

Gegara pulang kantor lebih cepat malah diajak buat jalan-jalan. Bang Rio emang suka yang dadakan. Habis ashar disuruh cepat cepat siap karena perjalanan ke Merapi cukup jauh. Ya udahlah pake baju seadanya karena lagi pada di laundry

Sebelum pergi nge GPS dulu. Jujur sih, setelah nikah baru ngeh banget fungsi GPS. Hahahaa rada katrok aja sampe malu sendiri dengan bg rio. Agaknya dia pikir ini anak dari dunia mana sih, gps aja ga ngerti fungsi nya buat apa. Makasih -_-

Tengah perjalanan eeh ban motornya kempes. Ngerasa bersalah berlipat ganda. Apa motornya nyerah bawa saya? Ngambek? Segitu beratkah dirikuyuuuuu T_T

Alhamdulillah bisa juga ke Merapi. Walo bukan di jalur pendakian tapi bersyukur banget lah. Kata bg rio, dari sekian banyak orang yang dia bawa ke sana, saya termasuk yang beruntung karena saat itu merapi jelas terlihat, ga tertutup awan.

Brrrrr dinginnya udara di sana. Telinga saya seperti berada di atas pesawat. Telan ludah dulu baru normal lagi. Dinginnya bikin beku, okeh agak lebay. Tapi dingin!!!

Tangan dan pipi udah kayak ditimpuk es batu. Dingin sekali. Harusnya dihangatkan sama bang rio, dipegang kek apa kek, tapi doi cuek aja tuh. Ou em ji!!!!

Kami foto-foto di tempat yang lebih cucok sya bilang kalo itu adalah tepi jurang. Ou yeah selama berfoto saya cuma berdoa, ya Allah selamatkan kami jangan sampai terpeleset. Tempatnya ga begitu berbahaya sih, tapi tetap aja di bawahnya jurang

Saya ingat kasus kasus selfie yang berujung malapetaka. Paling anyar soal mahasiswa yang jatuh dari kawah merapi beberapa bulan lalu. Dari tempat kami foto foto saya bisa melihat puncaknya yang bisa jadi di sanalah mahasiswa itu dulu. Duh merinding!

Begitu azan maghrib kami turun untuk nyari mesjid. Gubrak banget entah karena ga jeli, ga banyak mesjid yang saya lihat di tepi jalan. Jadilah akhirnya kami sholat di pom bensin. Dan ternyata banyak juga yang sholat di sana. Mushallanya nyaman sekali

Yah, berharap suatu hari bisa ikut pendakian gunung merapi. Amin!!!!

6 comments:

  1. Wuiiiih, romantis syalala gitu yah XD
    Kan gue udah bilang dari jauh2 hari, diet mak, dieeeet -__-"

    ReplyDelete
  2. apaan tuh romantis syalala -____- gue berusaha sebaik mungkin biar fotonya yang normal aja, ga alay alay gitu... diet gue ga berhasil, sampe jogja kerja aku makan teruuuuuuus

    ReplyDelete
  3. Gatau kenapa malah fokus ke baju yg di loundry.
    Hahahahaha if you know what i mean :*

    ReplyDelete
  4. wkwkwkwkkk berasa engga ada kerja ya jadi istri, baju aja di laundry... habisnya kondisi tempat tinggalnya nih, rempong bnget klo pake nyuci XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk
      Anggi ga bilang gitu yaaaaa 😜
      Itu mah alesan kakak aja paling hahahaha
      Ampuuuuun

      Delete
  5. Mmg ada sebagian lelaki gk mw duluan "action". Ya mw gk mw qt sbg bini nya yg duluan "action". Klo mw pegangan tangan ya pegang duluan. Klo mw dipeluk, blg ja "bang, peluk adek dong! Dingin tau". Yah....gk dosa lho klo istri yg lbh agresif.
    Klo nunggu suami yg duluan, bs mkn ati terus

    ReplyDelete