Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Friday, 13 February 2015

Valentine? Momen Pas Buat Mutusin Pacar

 ,      No comments   
PERINGATAN KERAS --> Tulisan ini cuma buat remaja alay dan pemuda pemudi galau. Buat emak2 dan bapak2 yang maksa buat ikutan baca dikenakan kewajiban untuk menshare tulisan ini ke sosmed, terutama ke hati dan otak anak-anaknya



Udah tahun 2015 ya. Heboh apa tahun ini? Akhir Desember 2014 lalu iklan MEA alias masyarakat ekonomi ASEAN bolak balik di tivi. Kabarnya terhitung 1 Januari 2016 kelak Indonesia bakalan menghadapi masyarakat ekonomi ASEAN. Whatever deh, kali ini mau ngebahas everlasting-issue *bukan everlasting friend nya Super Junior, The Last Man Standing #duhhh!!

Apakah everlasting-issue itu? Di bulan Februari yang penuh banjir ini, salah satu momen paling diinget sama penduduk hampir di seluruh dunia (kita kecualiin Palestina ya, mereka ga punya waktu tuh buat valentinan) adalah tanggal 14 Februari alias Valentine’s Day, Hari Kasih Sayang. Ups, kecuali buat kamu-kamu yang ultah di bulan ini (met milad!) atau khusus ngelingkerin tanggal 3 Februari pake stabilo paling gede and paling ngejreng trus ikut kuis buat #HappyKyuhyunDay gyahahaha

okeh, ini di luar topik kita, buat intermezzo aja XD


Engga ngerti juga sih ya, kenapa tanggal 14 Februari bisa dinobatkan jadi Valentine’s Day. Baca sejarahnya dari SD sampe sekarang belum menikah  itu tanggal tetep aja nongkrong jadi hari kasih sayang. Apa engga ada tanggal lain yang masuk nominasi? Move on dong! Sejarah sama kenyataan hari ini emang ga nyambung. Entah itu sejarah yang salah atau kita yang bego mau dibodoh-bodohin *upsss

Perhatiin ga artikel-artikel yang menghimbau supaya kita, para muslimin dan mukmin engga ikutan konyol di hari kasih sayang? Kebanyakan sih ngasih alasan kenapa engga boleh ngerayain atau ikut-ikutan ber-valentine’s day (baik dalam bentuk ucapan, tukar kado, kencan sama pacar, bagiin kondom sampe nge seks bareng) karena KITA ADALAH MUSLIM.

Well, guys, engga salah sih penulis yang mencoba menghimbau kita dengan seruan itu. Mereka bilang, kita ga boleh ikutan karena valentine bukan bagian dari Islam karena ia berasal dari sejarah orang sucinya kaum Nasrani. Oke oke…

Ngarepnya sih hari Valentin ini dihilangkan dari muka bumi

Selain itu mereka juga bawa-bawa hadits tentang barangsiapa yang ngikutin suatu kaum, maka ia termasuk kaum tersebut. Maksudnya karena valentine’s day itu termasuk dalam budaya kaum Nasrani, maka kalo kita juga ikutan, kita termasuk kaum Nasrani juga. Euwww sori deh… Ngegadai surga Cuma buat begituan? Mikir!

Alasan lainnya karena hari gini perayaan hari kasih sayang itu udah melenceng jauh dari yang seharusnya. Ga ngerti juga sih ya ‘yang seharusnya’ itu seperti apa. Engga jelas, cin. Fenomena sekarang yang hampir tiap tahun kita lihat ya pertambahan perilaku pergaulan ga bener sampe seks bebas.

Ada sih yang nerima alasan-alasan di atas trus tobat engga mau ikutan yang begituan lagi (trus ikut mentoring bareng kita-kita, cihuyyy). Tapi ada juga yang mental kayak bola ketemu raket tenis. Kayak kerasnya usaha guru matematika ngajarin teorema phytagoras ke 30 siswa, tapi Cuma 5 orang yang ngerti *sakitnya tuh di sini T_T --> nunjuk whiteboard

So, kita pengen alasan-alasan yang antimainstream. Ga melulu diliat dari sudut agama yang dibubuhi dengan ayat-ayat dan hadits. Bukannya alergi sih, tapi kita pengen dapat alasan yang me-logika. Ck, emang dasarnya kita suka sok-sok an kali ya. Udah dikasih tahu masih ngeyel. Asal jangan sampe kayak Yahudi deh, banyak nanya ga penting, ujung-ujungnya ingkar dan jadi perusak di muka bumi. Ogah!

 Nah, sebenarnya tanggal-tanggal itu berkaitan sama momentum kan? Masing-masing kita punya tanggal istimewa. Misalnya, hari lahir, pernikahan, peresmian toko, bisnis baru, pahlawan nasional, dikibulin temen, disebutin namanya sebagai pelajar berprestasi daaan lainnya.

Berhubung ini (katanya) Valentine’s Day, kamu mungkin musti uji nyali buat ngelakuin  hal-hal yang antimainstream tapi engga ngerusak diri sendiri, orang lain juga lingkungan sekitar.

Tukar hadiah? Ngasih cokelat? Bunga? Makan malam di restoran romantis? Nonton di bioskop? Bagi kondom, nonton konser, seks bebas? Uh, ini terlalu mainstream mameeeeen. Lu butuh sesuatu yang BEDA!

Valentine? Momen Pas Buat Mutusin Pacar

Uwwiiiih, serem banget ga sih? Mutusin pacar ga segampang ngerontokin rambut. Iya siiih.. Kan kita lagi nyariin kegiatan antimainstream buat kamu (yang punya nyali). Sebelum kamu kejebak baca bukunya Felix Siaw, Udah Putusin Aja! Beberapa orang di media sosial berpendapat kalo buku ini adalah buku berbahaya yang engga boleh dibaca sama pacar-pacar mereka. Mereka saling mengingatkan lho. Terorganisir banget!

Tapi buat kamu yang penasaran dengan isi buku pink ini bisa didapatkan di toko terdekat. Dijamin putus mendadak hehehe… Ya udaah kalo ga berani juga ga apa apa.

Kenapa sih mesti mutusin pacar di hari berbahagia ini (ya elaaaah, bahagia nya bentar doang). Temen-temen lain pada bikin agenda sama pasangan masing-masing. Ada yang mau jalan sepanjang malam sambil minum cappuccino dan nasi goreng sepiring berdua yang diakibatkan karena duit lagi cetek. 

Yaaa biar antimainstream aja sih. Ga gaul banget lah jaman sekarang punya kegiatan yang sama dengan kebanyakan orang. Ngelakuin hal-hal biasa yang udah dilakukan sama orang lain. Ga kreatif! Hey, dunia hari ini butuh orang-orang kreatif, inovatif dan agresif. Kalo kamu Cuma ngelakuin hal yang sama, kamu bukan termasuk jenis orang yang dibutuhkan di mana pun. Mau ngelamar kerjaan? Idih, ogah punya karyawan ga kreatif. Apalagi mau jadi boss xixixixi

Untuk jadi orang kreatif itu butuh keberanian dan inovasi. Mesti bernyali lebih untuk ngelakuin hal baru.

Mutusin pacar dan bertekad untuk engga pacaran lagi sampe ijab qobul di tanggal 14 Februari 2015. Gimana? Berani terima tantangan?

Apa masih mikir perasaan pacar kamu? Ckckck buat yang udah ikut pelatihan otak kanan, otak kiri otak kiri kanan dan otak-otak atau apapun itu. Untuk memulai sebuah bisnis, jangan kebanyakan mikir ini itu. Action aja! “Yang, hari ini kita putus ya. Aku ga mau pacaran lagi, sama kamu atau dengan siapa pun”. Ngomong begini aja sambil makan bakso *pacarnya keselek sumpit. Jangan lupa untuk sediakan kotak P3K untuk antisipasi tindakan yang ga diinginkan :D

Setelah kamu putus, jangan kelamaan galaunya. Hubungi kita-kita dan cobain ikut mentoring untuk satu kali pertemuan. Mudah-mudahan bisa menjadi jalan keluar dari kegalauan dan rasa bersalah telah mutusin mantan pacar.

Udah ah, ga usah panjang-panjang tulisannya. Kita tunggu aja action dari kamu-kamu yang punya nyali ;)


0 comments:

Post a Comment