Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Monday, 12 September 2011

Thursday, 1st September 2011

Bang Adi dan Bang Oyon baru aja pulang pagi ini pake motor, sebelumnya mereka akan ke Palupuh dulu
tempat mertua Kak Santi. Katanya mau singgah buat sarapan dan foto – foto di sekitar tempat wisata bunga Raflesia. Waaah manas – manasin nih dari semalam.

Nasiiib gak pulang pake motor jadi gak bisa jalan seenak dan sebebas mereka. Waaah planning nih tahun depan, kalo bisa pulangnya sama – sama dengan Bang Adi dan Bang Rio dari Batam, sampe di Padang naik motor ke Bonjol. Kan pas tuh satu motor dua orang plus bang Oyon. Amiiiiiiiiiiiiinnn…………… mesti nabung nih mulai sekarang biar bisa kumpulin uang buat pulang meskipun ibu n ayah gak bisa hehehhehe……… hmmmm udah musti cari pekerjaan di Tanjungpinang.

Sebenarnya mungkin masih bisa ketemu mereka di Padang karena sebentar lagi saya juga bakalan pulang ( hanya dalam hitungan jam insya Allah ). Tapi kalo udah namanya mau ketemu lagi tuh rasanya susah. Bang Adi n Bang Oyon pasti udah punya planning masing – masing kan di Padang. Kali aja mereka mau reuni bareng teman – teman sekolah dulu, jalan – jalan ke sana kemari. Namanya juga anak laki, mana betah di rumah. Apalagi Bang Adi di Padang sampe tanggal 12 September (rapelan cuti euy!!). Bang Oyon pasti juga udah sibuk kerja di Basko ( eh bener gak ya namanya ).

Hmmmm padahal udah bayangin nih, mau nonton bareng Di Bawah Lindungan Kakbah di bioskop Padang (mumpung nih!). Liat ntar lah gimana jadinya di Padang nanti.

Saya jadi ingat BPAP bulan Juni – Juli lalu di Jakarta, saya mendapatkan begitu banyak saudara baru yang tak pernah terbayangkan oleh saya akan menjadi saudara. Ketika pulang kampung ini, rasanya seperti kembali pada BPAP dan mendapatkan saudara dalam arti yang sesungguhnya hehehe……

Sebelumnya saya hanya mengingat mereka dalam kenangan masa kecil yang sekarang sedikit demi sedikit mulai hilang karena waktu kecil gak dicatat kayak sekarang :p

Di antara semua adik beradik dari pihak ayah, keluarga Mak Uwo lah yang merekat dalam kepala. Ketika di Padang dulu, entah berapa kali saya tidur di rumah mereka di air tawar.

Btw, saya harus mengakhiri untuk menulis catatan kecil ini karena sudah saatnya bersiap – siap untuk pulang juga ke Padang. Thanks banget buat Bu Feni, istrinya Pak An atas curhatannya pagi ini. Moga jumpa lagi ya buk.

0 comments:

Post a Comment