Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Tuesday, 6 April 2010

Dari Musik ke Nasyid ( Sama ja Kali )

      4 comments   
Aktivitas pagi tanpa musik rasanya ada yang kurang. Nah yang harus dikorbankan akhir – akhir ini adalah komputer rumah yang harus berjuang untuk tetap bertahan ( kayak Wali gitu ) saya permainkan terus dari pagi sampe siang demi menemani akitivitas rumahan yang tak terkira banaknya ( berlebihan si...).
Jenis musik yang diputar bermacam – macam sesuai dengan mood pagi itu. Mau aliran rock and roll ada, mellow sampe nangis berdarah – darah ingat kisah cinta banyak  ( ceileeeh..... ), yang sedang –sedang aja tanpa ada perasaan ( musik apa ni ya ), sampe nasyid yang bikin semangat semakin membara ^_^ Jadilah rumahku gubukku istanaku dipenuhi dengan alunan musik walau kadang harus saingan dengan tetangga depan belakang kiri kanan atas bawah ( ups atas bawah ga ding ).
Ngomongin nasyid kayaknya agaka seru nih. Hehehehehe...... nah, di playlistku nasyid dikategorikan berdasarkan jenis musiknya ( emang nasyid pake aliran lagi ya?? Terserah deh ). Intinya, semua nasyid punya tujuan yang sama walau berbeda-beda ( bhinneka tunggal ika nih ), ada nilai – nilai keislaman di dalamnya yang susah banget dicari di aliran lain ( emang pernah denger Michael Jackson nyanyi berbau Islam? Give Thanks to Allah Cuma kebtulan mirip ja suaranya. Hehehehe klarifikasi nih ).
Karena koleksi nasyid saya masih dikit jadi pengkategorian ini bersifat subjektif. Ada tiga jenis nasyid yang saya denger, nasyid pertama bikin semangat membara, pengennya berangkat ke palestina ( padahal nyampe sana Cuma ngerepotin orang ja ), angkat senjata melawan tirani terlaknat ( copas salah satu lirik nasyidnya ), dakwahnya menggebu-gebu dan lain – lain, dan lain – lain. Huft.... kadang saat mutar nasyid jenis pertama ini hati ketar – ketir juga. Orang rumah kayaknya khawatir dengan anak gadisnya ini ( makan apa sih ni anak di luar rumah sampe aliran musiknya kayak gitu ). Hehehehe...maklumlah sodara – sodara, dulunya kan gak pernah. Biasanya muter musik yang bikin semua badan sakit hehehe gak Cuma telinga ja. Sampe perut pun harus merasakan sakitnya ( tu namanya lapar ). Eitss tapi tidak berarti saya meninggalkannya lho. Kebutuhan akademis saya ada di musik itu ( ntar saya cerita deh ).
Trus nasyid jenis kedua adalah berhubungan dengan tazkiyatun nafs alias penbersihan jiwa. Ni nasyid selalu aja bikin kita merasa hinaaaa banget, tentunya di mata Allah. Nasyid jenis kedua ini kadang diawali dulu dengan taujih-taujih ( sampe hapal kata per kata saking seringnya ) habis tu nyanyi deh.
Nasyid ketiga adalah nasyid yang kalo didengar dengan sangat – sangat seksama, pendengarnya bakalan mesem – mesem sendiri. Soalnya liriknya itu loh, bikin yang dengar pada pengen nikah. Terbayang –bayang muka si dia. Cinta antara dua anak manusia berlainan jenis ( ceileh..) pengen ngeraih ridhonya Allah melalui pernikahan ( sikat bang ! )Hmmm jenis nasyid yang gak boleh didengar terlalu sering. Hahahaha.....
Hmmm cerita saya tentang musik belum selesai. Ini hanyalah segelintir perenungan saya tentang musik ( kayak ga ada yang lain ja yang mau direnungin ).

Selasa, 6 April 2010

4 comments:

  1. yg miris tuh kalo ada akhwat yang rebutan bwt poto2an sama personil nasyid nya dek
    ironis

    ReplyDelete
  2. hahahahaha...

    emang pernah gitu ya?

    duh, beruntung gak pernah tau sapa2 ja personilnya

    suara doang

    ReplyDelete
  3. Oh..
    yang kemaren nonton konser ungu,
    kepijak2 peserta bukan lu Ji,
    wah kasian banget tuh..

    gw kirain lu tuh..
    sambil berdo'a aja spy selamet,
    huahahaha..

    coba genre dangdut Ji,
    lucu jg tuh..

    ReplyDelete
  4. ( harga diri terinjak - injak !!! )

    ReplyDelete