Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 29 July 2015

How We Met

      14 comments   


Cukup lama juga ga nge post lagi sejak sibuk ga jelas dengan persiapan akad nikah dan walimah. Melelahkan? Tentu. Tapi semoga ini adalah pernikahan yang berkah.

Postingan kali ini khusus untuk menceritakan bagaimana akhirnya pernikahan ini terjadi. Hehehe..... setiap kali ada yang menikah, pertanyaan saya adalah bagaimana keduanya bisa bertemu dan melanjutkan hubungan hingga pernikahan.

Lalu bagaimana kami bertemu?

Sebelumnya saya ingin mengatakan bahwa pernikahan kami adalah hasil perjodohan antara orang tua kami. Entah siapa yang memulai. Ayah saya dan ibu Bang Rio itu saudara tiri, kami masih satu keluarga hanya saja beda kakek. Masih sepupuan.

Berawal dari pertengahan Februari 2015 ketika pagi itu saya disodorin telpon sama Ibu katanya dari Uni Mira, sepupu kami (kakaknya bang Rio) yang tinggal di Batam. Ditanyain gitu deh, udah punya calon atau belum, nyari suami mau yang gimana? Apa yang hafalannya satu Quran atau ustadz yang levelan apa? 

Hahahha ngikik aja pas Ni Mira nanya begituan. Trus mulai deh ditanyain, mau ga sama Bang Rio. Krik krik krikk.... Sejenak hidungnya kembang-kembang hahhaa main tembak aja nih si Uni. Cuma dibawa ketawa aja. Ni Mira bilang pas bang Rio nya ditanya sama keluarga, reaksinya cuma bilang hmmm... Lah mosok mau jawab hmmm juga -_- 

Dengan gerakan spektakuler langsung nyerahin hape ke ibu yang ternyata dari tadi udah senyum senyum sendiri. Oalaah!!! 

Daaan selama seminggu itu telpon dari Mak Uwo yang di Batam hampir engga pernah absen. Wah, gaswat, kayaknya mereka serius. Saya putuskan untuk segera istikharah sembari menemui Big Bos alias kakak em er untuk mengabari perkembangan itu. 

Big Bos cukup kaget mendengar perjodohan itu, biasalah beliau berharap saya bisa menikah dengan ikhwan yang kalo bisa juga berdomisili di Tanjungpinang. Dari awal saya sudah bilang kalo menikah dengan bang Rio maka hal yang paling pasti adalah pindah dari Tanjungpinang. 

Jujur, saya ga begitu ngerti dengan perihal jawaban istikhoroh itu seperti apa. Nanti kapan-kapan dibuat di tulisan lainnya ya. Yang jelas dalam proses itu antara iya dan tidak berlangsung begitu saja. 

Awal Maret pembicaraan keluarga sudah makin serius dan mereka pun mengadakan pertemuan. Saya dan bang Rio? Ahahhaa sepertinya kami tak begitu ambil pusing dengan perjodohan itu. Dia sibuk kerja di Jogja dan saya pun sibuk ga jelas di Tanjungpinang. Daan semuanya mengalir begitu saja. 

Selang satu bulan kemudian, bertepatan dengan ulang tahunnya Oppa Eunhyuk hahha yaitu 4 April, keluarga bang Rio yang terdiri dari Ni Mira n suami plus bang Adi datang ke Tanjungpinang untuk acara khitbahan. Beneran acara yang biasa banget, tanpa prosesi aneh-aneh. Layaknya acara keluarga. Bahkan mungkin tetangga pun engga tahu apalagi teman-teman saya, yaa kecuali teman-teman liqoan. 

Sampe ayah posting foto ke facebook -_- gubrakkkk!!!!! 

Kan pengennya kayak Rasul gitu, sembunyikan pinangan umumkan pernikahan. Alaaaah gagal dink. Dan foto itu pun terlihat oleh beberapa orang kayak Redha n Dachroni. Sudahlah, kalo udah mereka yang liat ga bisa ngomong lagi xixixiiii bukan maksudnya ember tapi kan pengennya ngasih kejutan gitu xixixii ya sudah lah ga apa

Belum hitungan hari, mereka sudah memulai ledekan dan sindiran ituh -______- 

Proses menuju pernikahan kami lumayan senyap senyap aja. Ga ada persiapan yang gimana gimana gitu. Komunikasi sama bang Rio juga ga begitu sering. Sampe sepupu saya pusing, masak mau nikah tapi komunikasi sama calon aja engga -_____- yaaa kan biar jaga hati *dikeplak sama Onang!!! 

Proses taarufnya juga berasa asal-asalan. Karena ga pake tukeran data, jadi saya minta bang Rio untuk ngirimin curriculum vitae nya. And you know what, he really sent a curriculum vitae. CV buat ngelamar kerja yang semuanya ditulis pake bahasa Inggris, omegot maafin saya yang ga dengan jelas menerangkan apa yang saya minta hewww.... 

Setelah itu barulah saya minta bang Rio untuk menjawab beberapa pertanyaan yang saya tulis. ckkkckckk

Karena terakhir bertemu itu sekitar akhir 2011 maka tentu secara fisik kami banyak berubah. Saya tak begitu ingat sebenarnya, cuma ingat bang Rio itu kecil hehehhe saya masih mengukur siapa yang lebih tinggi, saya atau dia hahhaa... Awalnya agak ragu juga, karena kami ga pernah ketemu lagi kan. 

Nah ketemunya itu H-4 sebelum akad nikah!!! Ou yeah, kami ketemu di KUA Tanjungpinang Timur untuk ikut penyuluhan sebelum pernikahan. Daaaan, sumpah ketika itu saya kaget sekali. Woww bang Riooo, kamu imut bangeeeeet :D :D :D 

Hal ini sempat bikin saya ragu, tapi ditepis gara-gara Onang bilang gini, "Jangan-jangan dia juga kaget liat Iza tak. Woww besar sekali". Aahahha iya pulak, ya sudahlah... Pernikahan ini kami lanjutkan. 

Seperti yang saya bilang di atas, mungkin kami terlihat sangat cuek dengan pernikahan ini, antara iya dan tidak. Pokoknya asal orang tua senang, adakalanya saya berpikir begitu. Tak peduli siapa pun calonnya, asal memenuhi kriteria yang saya mau yaitu sholat lima waktu, tidak merokok, tidak pemarah, maka menikah saja kalo orang tua suka. Ridho Allah ridho orang tua kan? Begitu lah saya memandang pernikahan ini. 

Bang Rio pun mungkin juga begitu, yang sibuk mengurusi segala urusan adalah keluarganya yang di Batam, Uni Mira. Beberapa hari sebelum pulang ke Batam, bang Rio masih harus mengurusi rapat di Jakarta. Jadilah hari itu bolak balik dari Jakarta, Yogja dan lanjut pulang ke Batam. Hewww..... 

Alhamdulillaaah dengan segala proses yang saya rasakan sangat dimudahkan itu, tanggal 13 Juli 2015 saya, Nurul Azizah resmi jadi istrinya Rio Ardi xixixixi..... Kok rasanya biasa aja ya. 



Di hari akad yang heboh itu teman-teman saya, lebih tepatnya para anak-anak mentoring dan ADK. Bahkan kak Rizha dan istrinya juga hadir. Luar biasa, terharu sekali melihat mereka berkumpul di KUA pagi itu untuk memberi selamat pada kami. Saya sampai takut orang KUA marah karena pengunjung yang begitu ramai. 

Tepat setelah akad, saya dipersilahkan masuk ke ruangan. Hehehe sengaja aja berdiri di luar pas akad biar bang Rio nya ga grogi buat ijab kabul. DI luar malah heboh-hebohan sendiri sama anak-anak itu. Sampe ditegur Kak Wiwit, "Iza, jalannya tu pelan-pelan, kan lagi jadi pengantin". Jalannya cepet-cepet sih, kain songket pun udah ga berbentuk lagi. 

Mulai deh tu tanda tangan semua dokumen, lalu prosesi baca doa, cium tangan suami yang awkward banget karena dilakukan di depan orang ramai. Disambung dengan sungkeman sama orang tua. Dan seriiiiusss ini ga pake nangis nangisan -______- yang terharu malah anak-anak mentoring yang liatin. Duh adeeek, kamu lembut banget hatinya. Kok saya bisa ga nangis sih??? Huffttt

Pulang dari KUA, bang Rio dan keluarga besarnya itu balik lagi ke Batam ahahaha habis diledekin. Pengantin baru yang langsung dipisahkan. Saya sendiri merasa bersyukur bang Rio ga ditinggal di Tanjungpinang. Agak aneh aja sih rasanya. Jadilah selama seminggu itu kami ga ketemu, cuma komunikasi via bbm hehehe

Di malam yang seharusnya jadi malam pertama kami sebagai suami istri, karena bang Rio di Batam saya putuskan untuk ikut i'tikaf. Nah lho, lucu aja liat ekspresi salah satu ustadz yang saya temui, "Loh Nurul, kamu ngapain di sini? Suaminya ke mana?"

Hihihihii saya jawablah kalo suami pulang ke Batam. Begitu pula ketika masuk ke area akhwat, banyak yang memberi selamat sekaligus heran. Ada pula adik-adik yang menghubungi saya dan berkata, "Ciyeee kak Nurul, yang udah bisa i'tikaf sama suamiiii". Padahal saya pergi sama teman-teman.

Lalu, kami bertemu lagi seminggu kemudian pas acara resepsi, naah baru deh berasa jadi suami istrinya. Hmmm tapi tetep aja rasanya aneh :D 

Dari semua proses ini saya hanya bisa menyampaikan rasa syukur itu pada Allah SWT, sebaik-baiknya dzat yang mengatur hidup saya. Siapa sangka bahwa saya akan menikah dengan bang Rio. Orang yang sama sekali ga pernah terlintas di benak saya. Rasanya asing, sungguh asing. Bahkan untuk memegang tangannya pun saya masih berpikir panjang. Apa boleh?? :D

Selain itu tentu ucapan terima kasih yang mendalam kepada orang tua saya dan keluarga kami yang telah membantu baik moril maupun materil untuk menyelenggarakan acara tersebut. Sungguh, hanya Allah yang mampu memberi balasan. 

Semoga ini merupakan langkah yang Allah ridhoi dalam usaha kita mewujudkan kejayaan Islam. Semangat!!!!



14 comments:

  1. Terharu gueh bacanya T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok elu yang terharu sih -_____-

      Delete
    2. Abis co cuiiit gitu kaka,
      akooh jd terenyuh :')

      Delete
  2. Wahh...seru bacanya.. ngomong-ngomong soal komunikasi jelang nikah, sepupu sekali saya juga belum lama nikah, malah gak tau nomor HP calon suaminya, setelah nikah saya ledekin.. ciyeee..yang sudah tukaran nomer HP ciyeee..hihi..

    Barakallah ya.. semoga pernikahannya samara, selalu dalam lindungan dan keberkahan Allah STW.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha??? sampe belum tukeran nomer hape hadeuuhh lebih berasa tuh kerennya xixixi

      amiiiin makasih ya mbak irlyy :D

      Delete
  3. "ulang tahunnya Oppa Eunhyuk"

    yaahelaaaahh... yang diingat yang ininyaaaa... ahahahahahaha XD
    selamat menempuh hidup baru ya, semoga lancar semua kedepannya. AMIIINNN :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ixixixixi iyaaaa abisnya pas banget siiih, amiiin makasih yaa

      Delete
  4. Barakallah yaa sepasang sejoli yang imut-imut...

    Semoga dikarunia keturunan yang sholeh dan sholihat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. trima kasih nisaaaaa, lama yaa kita ga blogwalking, moga tetep silaturahim teruus

      Delete
  5. Sama dek, wkt kk lht bang rio (boleh kan manggil abg? Scr dy lbh tua 2th dr gue) imut bgt. Wkt di foto kyk nya sebanding dg nurul. Pas ketemu, slh prediksi. Hehe maap ye.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaa iya kaaaan, ga apa kak nooov, awalnya minder gitu tapi lama-lama jadi biasa aja dan ternyata banyak juga yang kayak kami xixixii lagian untung ga begitu jauh bedanya

      Delete
    2. Dulu kk kira, suami kk yg imut2. Scr wkt kk lht dy pke bju pengantin kebesaran. Trus wkt mw naek pelaminan kk mikirnya "ah, mw bungkuk2in biar gk keliatan lbh tinggi dr suami" . Tp ya gk bs jga. Tp lama2 jd suami yg keliatan lbh tinggi. Dan ternyata mmg lbh tinggi dy beberapa senti.

      Delete
  6. Kak, kayak sama adeknya ya... Adek kk aja terlihat lebih tua dari kakak... Hahahaha....
    Sorry... Just Kidding.... Barakallah Eonni.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaaa bukan berarti kak lebih tua mukanya dari bang rio kan sitaaaaa T_T kalo di usup emang terlalu tua dia xixxii makasih yaaaaa

      Delete